Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial

Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial

Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial – Sejumlah besar budaya telah mempengaruhi evolusi budaya Trinidad dan Tobago. Budaya berbeda yang memiliki pengaruh besar pada budaya Trinidad dan Tobago adalah India, Afrika, Portugis, Amerindian, Spanyol, Cina, dan lain-lain. Hubungan negara dengan Inggris telah meninggalkan dampak besar pada budayanya, dan bahasa Inggris digunakan secara luas di seluruh negara. Ada juga perbedaan nyata antara sejarah dan budaya Trinidad dan Tobago dan perbedaan regional di negara itu juga. Di sini ada beberapa aspek dasar yang terkait dengan budaya Trinidad dan Tobago dan kepercayaan sosial di negara tersebut.

Agama Di Trinidad dan Tobago

Katolik Roma, Hindu, dan Islam adalah agama utama di Trinidad dan Tobago. Anglikan, Sikh, Yahudi, Budha, Presbiterian, Metodis, Agama Tradisional Afrika, Taoisme, dll., Adalah beberapa kelompok agama kecil di negara ini. Kelompok agama yang tumbuh paling cepat di Trinidad dan Tobago adalah Baptis Spiritual, keyakinan Yoruba / Orisha, dan dua agama sinkretis Afro-Karibia. Gereja-gereja fundamentalis dan evangelis bergaya Amerika juga mendapatkan popularitas di negara ini. daftar joker388

Festival Dirayakan Di Dalam Negeri

Karnaval yang diperkenalkan di Trinidad dan Tobago oleh Prancis adalah salah satu perayaan publik terbesar di negara pulau itu. Awalnya dirayakan oleh kelas elit, praktik tersebut menyebar ke populasi bebas setelah penghapusan perbudakan pada tahun 1838. Natal juga dirayakan di negara ketika parang, sebuah gaya musik tradisional dimainkan, dan pastel, kue buah, kue hitam, manis roti dimakan. Festival Hindu Diwali, Phagwah / Holi, dan Shivratri juga dirayakan di negara ini dengan kemegahan dan kemuliaan yang luar biasa. Muslim mengamati Hosay yang merupakan bentuk lokal dari Peringatan Muslim Syiah Muharram.

Masakan Trinidad dan Tobago

Ada keragaman kuliner yang kaya di Trinidad dan Tobago, dan masakannya seringkali merupakan campuran dari pengaruh India, Afrika, Arab, Eropa, Kreol, Cajun, Spanyol, Cina, dan lainnya. Misalnya kari ayam, channa (kacang polong), aloo choka (olahan kentang), roti (roti pipih India), dan nasi putih adalah contoh hidangan khas India yang dikonsumsi di sini. Ayam rebus, kacang merah, bir jahe buatan sendiri, pisang raja goreng adalah bagian dari masakan Creole. Chowmein adalah hidangan Cina yang populer di negara ini. Pangsit dan kepiting juga merupakan bagian dari makanan Tobago. Orang-orang di negara tersebut dikenal sangat dermawan dengan makanan pada festival dan acara keagamaan dan sosial.

Musik Trinidad dan Tobago

Calypso, bagian integral dari budaya Trinidad dan Tobago, adalah gaya musik yang berasal dari negara tersebut. Ini adalah gaya musik Afro-Karibia yang menyebar dari negara tersebut ke bagian lain Karibia dan Venezuela. Asalnya ditelusuri kembali ke kedatangan budak Afrika dengan penanam Prancis di abad ke-18. Gaya musik lain yang berkembang di Trinidad dan Tobago adalah Soca yang merupakan perpaduan antara musik India dan irama dengan kalipso. Chutney dan Chutney Soca juga merupakan gaya musik unik di negara yang dibuat dari perpaduan gaya India dan Soca. Perpaduan Calypso dan Soca di tahun 1970-an yang tumbuh dari keresahan sosial di negara ini adalah Rapso. Perpaduan musik ala Amerika Latin dan Karibia melahirkan Parang di Trinidad dan Tobago. Pichakaree adalah bentuk musik lain yang melibatkan penggunaan kata-kata bahasa Inggris dan Hindi Trinidadian.

Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial

Teater Dan Sastra

Teater Little Carib adalah grup tari rakyat pertama yang didirikan di Trinidad dan Tobago. Budaya Trinidad dan Tobago juga memasukkan drama India seperti Ram Leela. Peraih Nobel seperti Sir Vidia Naipaul dan penulis terkenal lainnya seperti Michael Anthony dan Earl Lovelace berasal dari negara tersebut. Calypso diperlakukan sebagai literatur lisan di negara itu, dan beberapa kalipson kontemporer adalah Mighty Sparrow, Mighty Chalkdust, Drupatee, Lord Kitchener, dan lainnya. Pelukis Michel Jean Cazabon (1813–1888) adalah salah satu seniman paling terkenal di Trinidad dan Tobago.

Keyakinan Sosial Dalam Negeri

Wanita Afro-Trinidad di Trinidad dan Tobago menikmati otonomi dan dominasi tertentu dalam rumah tangga mereka. Wanita-wanita ini sering menjadi kepala rumah tangga multi-generasi mereka. Wanita juga berprestasi di sektor pendidikan tetapi masih berpenghasilan lebih rendah daripada pria, terutama di industri swasta. Praktik pernikahan sangat bervariasi di Trinidad dan Tobago berdasarkan etnis dan kelas. Orang Afro-Trinidad sering melewati 3 tahap hubungan non-rahasia diikuti oleh pernikahan hukum umum dan akhirnya pernikahan formal. Tren perjodohan dalam komunitas India secara bertahap digantikan oleh meningkatnya kecenderungan kaum muda India untuk memasuki hubungan non-rahasia. Karena adanya stereotip kolonial orang kulit hitam, orang India sering menolak perkawinan antar orang kulit hitam. Sesuai kebiasaan pernikahan India, pengantin wanita akan tinggal dengan keluarga pengantin pria setelah menikah, tetapi skenarionya berubah, dan kediaman neolokal menjadi lebih populer.

Warisan terutama bersifat patrilineal di sebagian besar komunitas kecuali orang Afro-Trinidad di mana sengketa berbasis gender atas warisan tanah adalah hal biasa. Pendidikan sangat disukai di Trinidad dan Tobago dan orang tua sering berkorban untuk memungkinkan anak-anak mereka memperoleh pendidikan yang lebih tinggi dan pekerjaan kerah putih. Perbedaan etnis dan kelas sering menjadi masalah dalam masyarakat di negara tersebut. Kemasyarakatan dan keakraban didorong tetapi tidak dalam pengaturan bisnis. Ketepatan waktu tidak selalu diharapkan, dan kebiasaan terlambat sering terjadi di negara ini. Menyapa orang yang lewat di distrik pedesaan dianggap sopan santun dan merupakan bagian integral dari budaya Trinidad dan Tobago.