Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Menciptakan Keharmonisan Sosial Melalui Kantin Sekolah

Menciptakan Keharmonisan Sosial Melalui Kantin Sekolah

Menciptakan Keharmonisan Sosial Melalui Kantin Sekolah – Di Republik Demokratik Kongo (DRC), program kantin sekolah memiliki tujuan untuk menciptakan inklusi dan harmoni sosial. Program ini berusaha untuk mengatasi masalah dengan cara yang unik: yaitu untuk menghubungkan ke siswa dan sistem pendidikan.

Tentang Program Kantin Sekolah

Di Lekoumou, yang terletak di Republik Kongo, sekolah Makoubi terdiri dari anak-anak pribumi dan Bantu. Anak-anak pribumi terdiri hampir sepertiga dari populasi sekolah.

Penduduk asli secara historis mengalami marginalisasi dan kesulitan menjalankan hak-haknya, termasuk akses mereka untuk mendapatkan pendidikan. Lebih dari 65% anak pribumi ini akhirnya tidak bersekolah. Program kantin sekolah, yang diprakarsai oleh Program Pangan Dunia, bekerja untuk memerangi itu. Program ini merupakan bagian dari inisiatif SDG Fund, yang merupakan inisiatif untuk meningkatkan akses masyarakat adat terhadap program perlindungan sosial di Lekoumou.

Bagaimana cara program kantin sekolah itu bekerja

Selama hari sekolah, 313 Bantu dan juga anak-anak pribumi duduk dan berbagi makanan hangat di kantin. Orang tua atau paling sering ibu dari anak-anak, memasak makanan. Perempuan adat yang sering menjadi korban prasangka, setiap hari bertemu dengan perempuan Bantu untuk membuat makanan.

Dengan bekerja sama, orang tua ini berkontribusi pada keharmonisan sosial yang berkembang. “Memperkuat partisipasi dan inklusi masyarakat adat dalam sistem pangan Kongo adalah langkah kunci dalam memungkinkan orang untuk memiliki akses yang sama dan adil ke makanan yang memadai, bergizi dan beragam.” Tidak hanya itu, makanan ini juga memungkinkan anak-anak untuk tetap fokus dan mempersiapkan masa depan mereka.

Pentingnya Upaya ini

Sebelum program diberlakukan, ketegangan antara masyarakat adat dan masyarakat Bantu menimbulkan konflik. Khususnya, masih ada jalan untuk mencapai harmoni sosial yang lebih baik, tetapi semuanya membaik. Saat berbicara dengan WFP, Georgette, salah satu juru masak pribumi, mengatakan, “Sebelumnya, orang Bantu menolak makan makanan yang dimasak oleh orang pribumi karena dianggap kotor. Sekarang mereka melakukannya. Dan bahkan di luar sekolah, semuanya menjadi lebih baik.”

Dia juga memperhatikan bahwa tanpa program, anak-anak bolos sekolah. Makanan ini memotivasi anak-anak untuk bersekolah. Bagi anak-anak pribumi, tetap bersekolah bahkan lebih penting. Karena akses mereka yang lebih lemah ke layanan sosial dasar, anak-anak adat seringkali mengalami kesulitan untuk keluar dari kemiskinan.

Mengurangi Kemiskinan

Program kantin sekolah memberi makan 313 anak di Lekoumou, penduduk asli dan Bantu, dan mempromosikan keharmonisan sosial. Namun, itu tidak semua program tidak. Pada 2019, malnutrisi kronis mempengaruhi 21% anak-anak di Republik Kongo. Dengan menyediakan makanan yang baru dimasak, program ini memberikan banyak makanan anak-anak yang mungkin tidak mereka terima sebaliknya.

Donelvie, an indigenous girl, with her school meal In the Republic of Congo, the indigenous people represent 2% to 5% of the population and are among the most marginalized and vulnerable groups. These populations have precarious living conditions: half of the children do not have a birth certificate and two-thirds of indigenous children do not attend school. Historically marginalized socially, economically and politically, these groups are all the more vulnerable because they have limited access to social protection. In February 2020, a program financed by the Joint SDG Fund to improve indigenous peoples’ access to social protection was launched. This project is a joint effort of WFP, WHO, UNICEF and the Congolese government. Planned for a period of two years, it will be implemented in 5 districts of the Lékoumou department (Sibiti, Mayéyé, Komono, Zanaga, Bambama). In this programme, WFP provides school meals in indigenous schools, nutrition items in health centers, and supports indigenous smallholders’ farmers groups.

Kerawanan pangan mempengaruhi kemajuan akademis anak dalam banyak hal. Anak-anak yang menderita kerawanan pangan lebih cenderung menderita hiperaktif, ketidakhadiran, perilaku yang umumnya buruk dan fungsi akademik yang buruk. Anak-anak ini juga lebih mungkin membutuhkan layanan pendidikan khusus, yang dapat menghabiskan biaya dua kali lipat dibandingkan dengan anak yang tidak membutuhkan layanan tersebut.

Pendidikan memiliki hubungan langsung dengan kemiskinan dalam arti bahwa memiliki pendidikan memberikan orang kesempatan yang lebih baik untuk keluar dari kemiskinan. Memberi anak-anak makanan membuat mereka lebih sehat, lebih terlibat secara sosial, dan lebih terlibat. WFP menyadari hal ini dan terus melakukan ini sambil menyembuhkan keretakan antara dua komunitas pada saat yang sama.