Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog? – Seorang arkeolog mempelajari, menganalisis, dan memulihkan masa lalu manusia prasejarah dan baru-baru ini melalui sisa-sisa materi fisik yang dapat diamati dari masa lalu dalam upaya untuk memungkinkan pemahaman yang lebih luas dan komprehensif tentang budaya manusia. Disiplin arkeologi adalah salah satu cabang dari antropologi. Material yang tersisa meliputi artefak, arsitektur, biofak (ecofacts), dan lanskap. Tujuan seorang arkeolog termasuk memahami sejarah budaya, membangun cara hidup masa lalu, mendokumentasikan sejarah manusia, dan menjelaskan perubahan dalam masyarakat manusia dari waktu ke waktu. Arkeolog penting karena mereka membantu kita memahami lebih dari 99% masa lalu manusia yang tidak tercatat, masyarakat mereka, dan bagaimana mereka berevolusi secara fisik dan penemuan mereka dari waktu ke waktu.

Jenis Arkeolog

Karakteristik umum dari semua arkeolog adalah bahwa mereka terlibat dalam survei, pengumpulan data, analisis, dan interpretasi. Arkeolog meminjam teknik dari disiplin ilmu lain seperti antropologi, sejarah, sejarah seni, klasik, etnologi, geografi, geologi, linguistik, semiologi, fisika, ilmu informasi, arkeologi komputasi (juga dikenal sebagai arkeologi digital), arkeogaming, kimia, statistik, paleoekologi, paleontologi, paleozoologi, paleoetnobotani, dan paleobotani. Disiplin arkeologi beragam, dan ada beberapa arkeolog yang berspesialisasi dalam bidang tertentu. Mereka termasuk arkeolog sejarah, etnoarkeologi, arkeolog eksperimental, arkeometri, arkeolog feminis, arkeolog penyelamat, arkeolog maritim, dan banyak lagi. Arkeolog sejarah mempelajari budaya melalui tulisan sedangkan Etnoarkeologi adalah studi etnografi orang yang ada yang dimaksudkan untuk membantu dalam memahami catatan arkeologi. Arkeolog eksperimental biasanya menggunakan eksperimen untuk menghasilkan pengamatan terkontrol konkret dari proses yang menciptakan dan memengaruhi catatan arkeologi. Arkeometri menggunakan aplikasi fisika, kimia, dan teknik untuk mensistematisasikan pengukuran arkeologi. Pseudo-arkeolog adalah individu yang menyebut dirinya arkeolog tetapi melanggar etika arkeologi ilmiah yang diterima secara normal.

Tantangan Arkeolog

Munculnya arkeolog semu telah mempermudah kualitas dan kredibilitas karya arkeologi. Penjarahan dan perusakan situs arkeologi terus meningkat. Penjarahan dapat terjadi ketika pihak yang berkepentingan menjarah artefak untuk dijual, atau penduduk setempat yang merasa terikat dengan artefak tersebut mencurinya. Beberapa penduduk setempat juga menganggap arkeolog yang datang ke rumah leluhur mereka dan membawa material penting secara budaya dan agama sebagai pencuri. Para arkeolog memandang masa lalu sebagai linier (masa lalu sudah lama berlalu) sedangkan penduduk asli memandangnya sebagai siklik (mengganggu masa lalu adalah pertanda buruk). Dalam skenario seperti itu, akademisi mengalami konflik dengan kebutuhan untuk menghormati masa lalu.

Sejarah Arkeolog

Seorang sejarawan manusia Renaisans Italia Flavio Biondo adalah arkeolog paling awal yang diketahui. Dia menulis panduan tentang reruntuhan dan topografi Roma sebelumnya pada awal abad ke-15. Arkeolog awal disebut antiquarians pada abad 17 dan 18 yang studinya hanya terkonsentrasi pada sejarah situs sejarah, manuskrip, dan artefak kuno (antiquarianisme). Mereka berfokus pada bukti yang dapat diamati untuk memahami masa lalu. Beberapa dari barang antik ini mensurvei dan menjelaskan pedesaan Inggris, gambar, dan monumen. Juga dipelajari pada pertengahan abad ke-18 adalah evolusi teks tulisan tangan, perkakas, bentuk perisai, arsitektur, dan berbagai jenis kostum. Selama periode ini, penggalian khusus seperti stratifikasi tidak digunakan. Pada awal abad ke-19, William Cunnington (bapak penggalian arkeologi) mengembangkan sebagian besar istilah dan prosedur yang digunakan oleh para arkeolog hingga saat ini termasuk stratigrafi (masing-masing strata yang tumpang tindih kembali ke periode yang berurutan dalam urutan kronologis). Pada 1920-an, Sir Mortimer Wheeler mengembangkan sistem penggalian grid. Sebagian besar universitas juga mulai menawarkan program arkeologi selama ini. Saat ini, hampir semua arkeolog adalah lulusan universitas.

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?

Masa Depan Arkeologi

Saat ini, para arkeolog belajar dan berbagi tentang masyarakat manusia masa lalu dan kehidupan yang mereka jalani lebih dari 2,5 juta tahun yang lalu. Arkeologi mengungkap banyak kemajuan teknologi umat manusia, pengembangan peralatan, metalurgi, kebangkitan kota, agama, dan pertanian, antara lain. Arkeolog menyediakan satu-satunya cara yang tersedia untuk mempelajari dan memahami keberadaan dan perilaku masyarakat masa lalu. Sebagai bidang studi yang berkembang, para arkeolog modern menggunakan program dan teknik komputer khusus untuk mengukur dan menghasilkan kesimpulan. Bidang studi ini jelas berkembang, dan lebih banyak sub-disiplin arkeologi diharapkan di tahun-tahun berikutnya serta penjelasan temuan yang lebih konkret.