Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Mengurangi Kemiskinan Melalui Ekologi Sosial di Rojava

Mengurangi Kemiskinan Melalui Ekologi Sosial di Rojava

Mengurangi Kemiskinan Melalui Ekologi Sosial di Rojava – Rojava, juga dikenal sebagai Administrasi Otonomi Suriah Utara dan Timur, adalah sebuah wilayah di Suriah Timur Laut. Itu lahir dari ketidakstabilan politik yang dimulai pada awal perang saudara pada tahun 2011. Dikelilingi oleh konflik, Rojava mewakili kisah sukses yang langka dari wilayah yang dilanda perang yang bertekad untuk membantu komunitas lokalnya dengan mengurangi kemiskinan melalui ekologi sosial.

Rojava beraksi

Rojava berfungsi sebagai sistem konfederasi komunitas lokal. Keputusan politik dilaksanakan dengan cara yang demokratis dan kebijakan diputuskan dari bawah ke atas. Anggota komunitas terdekat memiliki suara pertama dan terakhir tentang kebijakan dan praktik yang memengaruhi komunitas mereka secara langsung. Metode politik otonomi lokal ini bergantung pada tingkat tertentu dari keberlanjutan lokal dan tanggung jawab sosial. Masyarakat berperan aktif dalam memastikan setiap anggota dapat mengakses sumber daya penting seperti makanan dan air bersih.

Keberlanjutan ekologi sangat berperan. Masyarakat di Rojava bertujuan untuk mengubah lanskap kembali menjadi daerah yang lebih beragam secara ekologis dan subur. Ini berarti membalikkan praktik lahan yang diwarisi dari rezim Assad. Kelompok-kelompok seperti Komune Internasionalis Rojava, dan proyeknya, Make Rojava Green Again, memfokuskan upaya pada transformasi ini. Inilah inti dari harapan Rojava untuk mengurangi kemiskinan melalui ekologi sosial.

Masalah

Di bawah rezim Assad, Suriah Utara menjadi gundul dan berubah menjadi lahan pertanian monokultur. Salah satu contoh praktiknya adalah penggundulan hutan Afrin demi penanaman pohon zaitun. Praktek ini, bersama dengan penggunaan pupuk kimia dan sumber air yang tidak alami, merusak kualitas tanah lapisan atas dan menurunkan kesuburan tanah secara keseluruhan. Praktik semacam itu juga memaksa penduduk untuk bergantung pada sistem distribusi berbasis supermarket untuk membeli makanan dan kebutuhan pokok lainnya, sehingga mengurangi akses lokal ke sumber daya demi pasar internasional. Bentuk kelangkaan yang dipicu secara politik ini meningkatkan tingkat kemiskinan di wilayah Kurdi di Suriah Timur Laut.

Membuat Perubahan

Setelah penarikan Pemerintah Suriah pada tahun 2011, tanah yang pernah digunakan untuk budidaya monokultur diambil alih oleh koperasi pertanian lokal. Koperasi ini menjadi dasar dari sistem ekonomi yang sekarang berfungsi di Rojava. Setiap koperasi mencakup sekitar 25 hingga 35 orang. Prioritas masing-masing koperasi adalah menyediakan kebutuhan dasar warga paling miskin di kawasan itu. Realokasi sumber daya dan lahan kembali ke masyarakat lokal telah berhasil.

Lokalisasi produksi pangan memiliki manfaat lingkungan dan sosial yang penting. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2019, telur yang dipasok oleh koperasi lokal membutuhkan kurang dari 2% dari biaya moneter dan energi yang dibutuhkan untuk telur yang dipasok oleh rantai pasokan supermarket modern. Ini berarti orang-orang di Rojava telah meningkatkan akses ke makanan, dan, dengan biaya yang jauh berkurang.

Proyek Make Rojava Green Again telah mempelopori berbagai inisiatif ekologi di seluruh Timur Laut Suriah yang bertujuan mengurangi kemiskinan dengan mendorong praktik keberlanjutan ekologis di tingkat lokal. Contoh inisiatif tersebut termasuk upaya untuk menolak sungai dengan reboisasi spesies tanaman asli. Hal ini akan menciptakan akses yang lebih luas terhadap air bersih bagi masyarakat yang mengandalkan sungai tersebut. Contoh lain termasuk penggunaan kembali air untuk irigasi dan penanaman kebun kota untuk menanam makanan bagi anggota masyarakat miskin yang tidak dapat menanam sendiri. Ini akan meningkatkan ketahanan pangan untuk daerah-daerah yang rentan.

Terus Maju

Terlepas dari ancaman pemusnahan militer, Rojava terus menerapkan masa depan hijau bagi warganya. Inisiatif ekologi telah meningkatkan akses ke sumber daya alam untuk populasi di lingkungan perkotaan dan pedesaan. Upaya pengentasan kemiskinan melalui ekologi sosial di Rojava merupakan inisiatif berkelanjutan yang membutuhkan dukungan internasional jika ingin bertahan. Namun demikian, Rojava telah menunjukkan keefektifan langkah-langkah tersebut, dan dengan melakukan itu, telah memberikan model masa depan hijau kepada dunia.