Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Melawan Penerimaan Sosial Pernikahan Anak di India

Melawan Penerimaan Sosial Pernikahan Anak di India

Melawan Penerimaan Sosial Pernikahan Anak di India – Segera setelah pernikahannya dengan seorang pria tujuh tahun lebih tua darinya, Muskaan yang berusia 14 tahun mengatakan kepada jurnalis foto Delhi Saumya Khandelwal bahwa pernikahannya “harus terjadi.” Muskaan, yang berasal dari negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya di India, mencerminkan penerimaan sosial di kawasan itu terhadap pernikahan anak di India.

Pernikahan Anak di India

Terlepas dari upaya India untuk mengekang pernikahan anak melalui undang-undang, praktik yang merusak tetap ada. Sekitar 27% dari semua gadis India menikah sebelum ulang tahun ke-18 mereka, dengan statistik ini lebih tinggi di daerah pedesaan. Sementara itu, negara bagian utara Bihar dan Rajasthan melihat antara 47% dan 51% dari gadis-gadis muda mereka menikah sebagai anak-anak.

Namun, kemajuan telah terjadi. Sementara hampir 47% gadis India berusia 18 tahun ke bawah menikah antara 2005 dan 2006, angka ini turun menjadi 18% antara 2015 dan 2016. Pengaruh utama adalah program pemerintah yang mempromosikan pendidikan dan pemberdayaan perempuan. Perbaikan tersebut tidak diragukan lagi jelas dan terutama berdampak dalam meningkatkan kehadiran perempuan di pendidikan tinggi dan angkatan kerja, membuka jalan bagi generasi perempuan muda yang mandiri dan berpendidikan. Namun, perkembangan lokal di bawah COVID-19 telah mengungkap penerimaan sosial pernikahan anak di India dan faktor-faktor yang mengikis persetujuan lokal.

COVID-19 di India

Jumlah kasus COVID-19 resmi India mencapai 32,2 juta yang mengejutkan pada 14 Agustus 2021. Negara itu menghadapi penguncian empat fase pada tahun 2020 bersama dengan beberapa negara bagian yang memberlakukan jam malam yang kaku. Dampak ekonomi dari langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diperlukan ini telah menjadi bencana karena pemerintah India memperkirakan bahwa PDB negara itu menyusut hampir 8% sejak awal pandemi. Sementara itu, hingga 75 juta orang telah jatuh ke dalam kemiskinan, hanya memperoleh pendapatan sedikit 150 rupee atau sekitar $2 per hari.

Secara khusus, ekonomi informal India tampaknya yang paling terpukul. Terdiri dari buruh tani, buruh bangunan dan buruh migran, sektor ini tidak memiliki akses ke dukungan politik atau perwakilan serikat pekerja. Dengan sedikitnya bantuan pemerintah yang menjangkau para pekerja yang rentan ini, banyak yang kembali ke rumah mereka di pedesaan India dengan harapan dapat mengurangi biaya hidup.

Bantuan Pemerintah

Banyak skema pemerintah India untuk membantu keluarga berpenghasilan rendah berpusat di sekitar sekolah untuk mendorong pendidikan. Sekolah yang dikelola pemerintah menyediakan sarapan dan makan siang untuk siswa mereka secara gratis sebelum pandemi, tetapi dengan siswa belajar dari rumah, program ini dengan cepat berakhir. Orang tua yang menyekolahkan putrinya menerima kompensasi di bawah salah satu program kampanye “Beti Bachao, Beti Padhao” pada tahun 2015.

Namun, program pendidikan menghadapi kekurangan dana meskipun berperan penting dalam menyeimbangkan rasio jenis kelamin laki-laki-perempuan di 108 kabupaten. Sederhananya, program pemerintah belum memenuhi potensi penuhnya, membatasi seberapa baik para pemimpin India dapat menangani pernikahan anak. Pandemi hanya memperburuk akses ke sistem kesejahteraan India, terutama bagi pekerja migran dari daerah pedesaan yang melihat pernikahan anak sebagai solusi untuk meningkatkan peluang keuangan putri mereka.

Keluarga-keluarga yang menghadapi situasi keuangan yang buruk sering berpikir untuk menikahkan anak perempuan mereka yang masih kecil dengan laki-laki yang berasal dari keluarga lokal yang mapan. Kepergian anak perempuan dari rumahnya berarti orang tuanya tidak lagi harus menyediakan makanan, pakaian, dan pendidikan untuknya. Asalkan dia muda dan sehat, dia boleh menikah dengan pengantin pria yang punya banyak uang untuk memenuhi kebutuhannya. Bagi orang tua yang terbebani dengan konsekuensi ekonomi pandemi, rute tersebut tampaknya menarik.

Tekanan Sosial

Banyak orang tua memandang pernikahan sebagai cara untuk memberikan stabilitas bagi putri mereka di negara dengan banyak kekerasan berbasis gender. Laporan polisi dari penyelidikan pernikahan anak setempat menunjukkan bahwa orang tua dari gadis-gadis muda khawatir bahwa membiarkan mereka pergi ke sekolah dan bekerja saat belum menikah dapat menandakan ketersediaan mereka untuk pria pemangsa.

Pola pikir ini biasanya berlaku di daerah pedesaan. Data dari Bihar, negara bagian India yang melaporkan jumlah pernikahan anak tertinggi, menunjukkan bahwa 44,5% wanita dari daerah pedesaan menikah sebelum usia 18 tahun dari tahun 2015 hingga 2016 dibandingkan dengan 29,1% wanita dari daerah perkotaan. Di daerah pedesaan, masyarakat setempat telah bersatu dan menegaskan bahwa pernikahan memberikan keamanan finansial, rasa hormat dan keamanan bagi gadis-gadis muda.

Solusi

Undang-undang terkenal seperti Undang-Undang Larangan Pernikahan Anak (PCMA) tahun 2006 telah menjatuhkan hukuman penjara hingga dua tahun bagi orang tua dan tetua desa yang mengizinkan pernikahan anak ilegal di India. Undang-undang tersebut juga membentuk komite lokal untuk campur tangan dalam kasus-kasus individu tetapi penegakan hukum diserahkan kepada pemerintah negara bagian. Dalam banyak kasus, pejabat negara sama sekali tidak menunjuk anggota komite atau tugas komite untuk pekerja sosial dengan beban kasus yang sudah tinggi. Sementara statistik pernikahan anak terus menurun, sebagian besar kemajuan ini disebabkan oleh pertumbuhan serupa dalam literasi dan akses ke pendidikan, bukan dampak PCMA. Undang-undang India sangat kuat, tetapi menghadapi kemunduran dalam mengaktualisasikan potensinya.

Saat ini, polisi setempat berperan penting dalam menghentikan pernikahan anak dengan tiba di tempat kejadian dan menangkap orang tua yang mengatur pernikahan, tetapi mereka bekerja melalui tip anonim dan menghadapi perlawanan dari penduduk setempat. Mereka tidak mampu menghentikan semua pernikahan anak atau benar-benar melawan pola pikir orang tua. Tim khusus dengan pekerja sosial akan dapat berkomunikasi dengan orang tua dan tetua desa dan mencegah pernikahan di masa depan. Penting bahwa kelompok-kelompok ini menerima dana dan dukungan dari pemerintah global karena solusi ini tidak hanya sekedar mengirim individu ke penjara, solusi sejati untuk pernikahan anak di India adalah melalui perubahan pola pikir.

Melihat ke depan

Meskipun ada upaya tegas dari pemerintah India untuk membatasi pernikahan anak di India melalui undang-undang, praktik destruktif masih berlanjut. Pandemi COVID-19 telah mengungkap motivasi ekonomi dan sosial yang mendorong pernikahan anak di masyarakat India. Solusinya termasuk menyadari potensi undang-undang dan mempromosikan kehadiran pekerja sosial dan LSM yang bekerja di lapangan untuk mengubah penerimaan sosial pernikahan anak di India.