Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Budaya Republik Demokratik Kongo

Budaya Republik Demokratik Kongo

Budaya Republik Demokratik Kongo – Secara resmi dikenal sebagai DRC, DR Congo, the Congo, atau Congo-Kinshasa, Republik Demokratik Kongo adalah negara yang terletak di kawasan tengah benua Afrika. Untuk periode antara 1971 dan 1997, negara itu dikenal sebagai Zaire, nama yang masih digunakan sampai saat ini. Selama masa penjajahan Eropa di Afrika, negara itu pertama kali berada di bawah pemerintahan pribadi Raja Leopold II dari Belgia pada tahun 1885, tetapi pelanggaran hak asasi manusia yang mencolok terhadap orang Kongo oleh tentara swasta Raja menimbulkan protes internasional. Parlemen Belgia memilih untuk mencaplok wilayah itu pada tahun 1908, pada dasarnya membelinya dari Raja dan dengan demikian menjadikannya koloni resmi Belgia untuk memadamkan kemarahan pihak luar, tetapi efek yang menghancurkan dari aturan teror Leopold bertahan lama setelah kemerdekaan negara itu. pada tahun 1960. Diperkirakan hingga 80% penduduk hidup dalam kemiskinan ekstrim.

DRC memiliki luas wilayah sekitar 905.567 mil persegi dan jumlah penduduk sekitar 91.035.230 jiwa dengan ragam budaya dan adat istiadat yang beragam. Penduduknya terdiri dari lebih dari 200 kelompok etnis, dengan kebanyakan dari mereka adalah penutur bahasa Bantu.

Agama

 Survei terbaru oleh Survei Demografi dan Kesehatan menunjukkan bahwa Kristen adalah agama dominan di DRC dengan jumlah pengikut sekitar 93,7% dari populasi. Dari angka ini, Katolik adalah denominasi yang paling dominan dengan pengikut sekitar 30%, sedangkan Protestan memiliki pangsa sekitar 27% dari populasi Kristen. Populasi Kristen yang tersisa berafiliasi dengan berbagai cabang agama Kristen lainnya.

Selain Kristen, survei menemukan bahwa agama lokal yang dikenal dengan Kimbanguisme memiliki pangsa 2,8% dari populasi, sedangkan Islam hanya 1,2%. Namun, perkiraan terbaru bervariasi mengenai pangsa agama Kristen meskipun mereka setuju tentang dominasinya. Misalnya, Pew Research Center melaporkan bahwa 95,8% populasi beragama Kristen sementara CIA World Factbook melaporkan bahwa pangsa Kristen mendekati 80%. Agama lainnya adalah Iman Baha’i yang merupakan keyakinan yang masih muda mengingat telah dilarang hingga akhir tahun 1980-an.

Dominasi Gereja Katolik di negara itu hanya disaingi oleh negara. Gereja memiliki pengikut sekitar 35 juta orang dan telah mendidik lebih dari 60% populasi di tingkat dasar dan 40% di tingkat menengah. Selain itu gereja memiliki beberapa institusi seperti rumah sakit, klinik, peternakan, dan lain-lain. Dengan pengikut lebih dari 25 juta orang, Gereja Protestan di negara itu memiliki salah satu pengikut global terbesar di satu negara.

Festival

Negara ini memiliki sejumlah festival termasuk perayaan Hari Buruh, Tahun Baru, dan Natal di seluruh dunia. Namun, tidak seperti negara lain, Natal lebih bersifat religius daripada komersial, yang berarti bahwa hadiah tidak umum pada hari itu. Festival khusus negara lainnya termasuk Hari Marty pada 4 Januari setiap tahun. Hari ini mengenang orang-orang yang mati demi keadilan serta orang-orang yang meninggal karena pelanggaran hak asasi manusia seperti sebanyak 10 juta orang Kongo yang terbunuh di bawah pemerintahan Raja Leopold II. Di bulan yang sama, 17 Januari, negara memperingati Hari Pahlawan Nasional untuk mengenang pahlawan nasional seperti Patrice Lumumba, perdana menteri pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu. Hari Kemerdekaan jatuh pada 30 Juni. Festival lainnya termasuk Hari Pembebasan Nasional (17 Mei), Hari Orang Tua (1 Agustus), Hari Tentara (17 November), dan Hari Pemuda (14 Oktober).

Masakan

Beragam masakan negara ini mencakup makanan asli dan makanan eksotis. Salah satu makanan pokoknya adalah singkong yang biasanya disajikan bersama makanan lain seperti semur. Selain ubi kayu, sedikit lahan yang tersedia untuk pertanian digunakan untuk bercocok tanam tanaman pangan seperti jagung, ubi jalar, padi, beberapa varietas kacang-kacangan dan kacang polong, serta tanaman lainnya. Sebagian besar makanan tersebut merupakan masakan nasional meski beberapa daerah memiliki makanan khas. Untuk ekspor, komoditas utamanya adalah kelapa sawit dan kopi. Selain bercocok tanam, orang-orang bertani beternak meskipun perang saudara di wilayah tersebut telah tidak baik bagi para petani ini.

Selain bercocok tanam, merupakan hal yang umum bagi orang untuk berburu daging liar serta mengumpulkan makanan dari alam. Makanan liar termasuk hal-hal seperti ikan, daging hewan liar, madu, jamur, buah-buahan liar, dan hal-hal lain. Makanan Kongo lainnya termasuk ugali, moambe, fufu, loso na madesu, ndakala, mbembe, tuak, dan banyak lagi. Hidangan nasionalnya adalah nasi dan ayam moambe.

Musik Dan Tari

Musik populer di negara ini termasuk genre dan gaya etnis seperti merengue dan rumba, yang bersatu dan membentuk gaya soukous yang terkenal. Gaya soukous telah diadopsi secara luas oleh negara-negara lain di Afrika yang mengarah ke produksi musik Afrika yang terkenal. Beberapa seniman yang menggunakan gaya ini bernyanyi menggunakan bahasa Lingala, yang merupakan salah satu bahasa nasional negara itu.

Salah satu musisi paling populer dari DRC adalah Papa Wemba yang juga dikenal sebagai “le Sapeur.” Seniman seperti Papa Wemba telah mengatur nada untuk musisi yang akan datang dari negara yang sekarang mengikuti gaya tariannya serta pilihan busananya. Salah satu gaya tari populer yang dominan adalah gaya “ndombolo”, yang diwakili oleh tokoh-tokoh hebat Afrika seperti Fally Ipupa dan Koffi Olomide. Generasi baru artis yang akan datang termasuk orang-orang seperti Mike Kalambay dan Audit Kabangu.

Literatur

Kebanyakan penulis Kongo menggunakan bahasa nasional negara tersebut, yang meliputi Prancis, Lingala, dan lainnya. Secara umum, fokus utama penulis adalah pada masalah identitas negara, dari zaman penjajahan hingga saat ini. Topik lainnya adalah persamaan dan perbedaan antar kelompok etnis serta konflik yang diakibatkan oleh benturan cara hidup modern dan tradisional. Beberapa penulis yang lebih populer (termasuk penyair, novelis, dan penulis naskah populer) termasuk Paul Lomami-Tshibamba, Mwilambwe Kibawa, Elebe ma Ekonzo, dan lain-lain. Salah satu penulis paling awal adalah Stefano Kaoze yang menulis esai Prancis berjudul “La Psychologie des Bantu” (The Psychology of the Bantu). Esai ini ditulis pada tahun 1910 meskipun literatur diterima di DRC setelah berakhirnya Perang Dunia II pada tahun 1945.

Keyakinan dan Etika Sosial

Keyakinan Kongo sebagian besar bersifat tradisional meskipun secara bertahap berubah. Misalnya, sistem tradisional di mana jumlah penghormatan yang diterima seseorang bergantung pada kualitas pakaiannya masih berlaku di negara di mana materialisme diperkenalkan melalui penjajahan. Karenanya, sebagian besar warga Kongo mengenakan pakaian yang bersih, berwarna-warni, dan tajam. Secara historis, wanita Kongo lebih menyukai rok yang lebih panjang dan celana yang dihindari, tetapi belakangan ini lebih banyak wanita yang mengenakan celana.

Anak-anak diharapkan menunjukkan rasa hormat kepada orang dewasa mereka, dan anak perempuan khususnya diajari sejak usia muda bagaimana merawat adik mereka dan membantu orang tua mereka. Penatua dan pemimpin lebih dihormati. Selain itu, berapa pun usianya, salam adalah bagian penting dan menanyakan tentang kesehatan satu sama lain sebelum beralih ke topik lain itu penting.

Status perempuan di Republik Demokratik Kongo bergantung pada latar belakang etnis, kekayaan, dan situasi kehidupan mereka. Wanita yang tinggal sendirian di kota umumnya dikritik karena pilihan mereka, jadi daerah pedesaan terkadang lebih disukai daripada wanita lajang. Umumnya, pria memegang mayoritas posisi kekuasaan di negara tersebut.