Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Budaya di Uruguay

Budaya di Uruguay

Budaya di Uruguay – Uruguay memiliki panggung musik dan tarian yang dinamis dan beragam. Negara ini memiliki sebagian besar penduduk yang tidak beragama.

Keyakinan Sosial Dan Adat

Uruguay adalah negara majemuk yang penuh dengan ragam budaya, makanan, agama, seni, dan olahraga, semuanya bersatu membentuk identitas nasional yang unik. Orang-orang di negara ini dikenal hangat, ramah, dan bersahabat. Namun, kritik terhadap budaya di sini tidak dianggap enteng. Saat berbicara, orang Uruguay cenderung lebih langsung dan terbuka daripada individu dari negara Amerika Selatan lainnya.

Saat menyapa teman dekat dan terkadang kenalan baru, sapaan yang khas melibatkan pelukan dan ciuman di pipi. Ruang pribadi di sini seringkali lebih dekat daripada di AS, misalnya. Individu cenderung menyentuh lengan atau berdiri bahu-membahu saat berbicara atau berdiri bersama sambil mengantre. nahjbayarea

Agama, Festival, dan Hari Libur

Kebebasan untuk mempraktikkan agama apa pun dilindungi oleh Konstitusi Uruguay. Sekitar 60% dari populasi mengidentifikasi sebagai Kristen, dan hampir setengah dari Uruguayans adalah Katolik dan 11% tambahan mengidentifikasi sebagai Protestan. Kehadiran gereja Katolik biasa rendah, sementara Protestan melaporkan lebih aktif di gereja. Lebih dari 40% populasi negara ini mengaku tidak memiliki identitas agama. Persentase ini selanjutnya dibagi menjadi mereka yang percaya pada tuhan tanpa agama tertentu, ateis, dan agnostik.

Salah satu festival terbesar di negeri ini adalah Karnaval Uruguay, yang dirayakan antara pertengahan Januari hingga akhir Februari. Ini adalah karnaval terbesar kedua di dunia setelah yang ada di Brasil. Acara ini melibatkan parade besar penari dan pemain drum dalam balutan gaun warna-warni. Ini sangat besar di kota Montevideo. Presentasi lain selama Karnaval termasuk aksi komedi yang mengolok-olok isu politik dan pendongeng yang membuat parodi dari buku dan film terkenal dan tradisional.

Musik Dan Tari

Musik dan tarian Uruguay sama beragamnya dengan orang-orangnya. Beberapa jenis musik yang populer di sini antara lain: milonga, tango, candombe, dan murga.

Murga adalah musik yang biasanya disediakan untuk festival Karnaval. Ini termasuk paduan suara dan 3 instrumen perkusi: simbal, snare drum, dan drum bombo. Biasanya memparodikan peristiwa dalam politik dan kehidupan Uruguay, dan ditafsirkan sebagai jenis pertunjukan komedi.

Candombe adalah jenis musik Afro-Uruguay dan dimainkan dengan menggunakan beberapa alat musik perkusi secara bersamaan. Musisi sering berkumpul di Montevideo untuk bermain di jalanan pada malam hari.

Tango sering dikaitkan dengan Argentina, meski berakar di Montevideo, Uruguay juga. Musik ini sangat dipengaruhi oleh budaya Afro-Uruguay dan sering dimainkan untuk acara tari pergaulan. Baik tango maupun candombe termasuk dalam daftar Warisan Budaya Takbenda Manusia UNESCO.

Milonga sering dianggap sebagai kakek dari musik dan tarian tango karena paling populer di akhir abad ke-19. Ini memiliki ritme cepat dan ceria yang sering diiringi oleh tarian.

Sastra Dan Seni

Pemerintah dan beberapa yayasan swasta memberikan dukungan finansial terbatas untuk kesusastraan dan seni di Uruguay. Namun, sebagian besar, penulis, penyair, seniman, dan artis menyediakan atau mengumpulkan uang secara mandiri.

Budaya sastra di negara ini benar-benar dimulai setelah kedatangan para pemukim Eropa, yang membawa serta tradisi sastra dari berbagai negara. Begitu Uruguay merdeka dan menjadi lebih stabil secara politik selama abad ke-19, sastra mulai berkembang dan mengambil gaya yang lebih nasionalis. Penulis Argentina yang mencari perlindungan di Uruguay juga memengaruhi literatur di sini, memperkenalkan gaya penulisan romantis. Pengaruh terbesar, bagaimanapun, datang dari Generasi ’45. Kelompok penulis ini terutama aktif antara tahun 1945 dan 1950, meskipun mereka tetap menjadi bagian penting dari sejarah sastra negara ini.

Seni lain yang dipraktikkan di Uruguay termasuk teater, lukisan, dan patung. Dari jumlah tersebut, patung adalah salah satu ekspresi seni yang paling umum di negara ini. Beberapa pematung Uruguay yang paling terkenal antara lain: Hugo Nantes, Pablo Atchugarry, Carlos Páez Vilaró, dan Claudio Silveira Silva. Gaya lukisan beragam dan menggabungkan abstrakisme, nativisme, dan realisme.

Masakan

Masakan Uruguay telah dipengaruhi selama bertahun-tahun oleh berbagai imigran yang menetap di negara ini. Sebagian besar makanan bisa direbus, dipanggang, atau digoreng, dan banyak daging dengan sayuran, produk susu dan karbohidrat di sampingnya.

Karena sejarah panjang peternakan dan identifikasi budaya yang kuat dengan gaya hidup Gaucho (koboi), daging sapi memainkan peran utama dalam makanan sehari-hari orang Uruguay. Acara kumpul bersama antara teman dan keluarga biasanya melibatkan memanggang daging sapi. Tentu saja, hidangan nasional, sandwich steak chivito, menggunakan daging sapi (meskipun bisa juga dibuat dengan daging kambing bayi).

Minuman nasionalnya adalah yerba mate, infus mirip teh yang dibuat dari daun tanaman yerba mate. Secara tradisional, minuman ini dikonsumsi dari labu berlubang dengan sedotan logam khusus yang berfungsi sebagai filter, sehingga hanya cairan yang masuk.

Pakaian

Sebagian besar orang Uruguay yang tinggal di daerah perkotaan berpakaian mirip dengan orang Eropa dan Amerika, dengan jeans, celana panjang, rok, gaun, kemeja berkancing, dan kaos oblong. Berpakaian seperti ini sering dikaitkan dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, sangat diinginkan. Berbagai gaya pakaian yang bisa ditemukan di pusat perbelanjaan di Amerika Utara dan Eropa juga bisa ditemukan di sini.

Orang yang tinggal di daerah pedesaan atau pemilik peternakan cenderung berpakaian dengan gaya gaucho tradisional. Untuk pria dan terkadang wanita, ini melibatkan kaki celana panjang dan sangat lebar yang sering dimasukkan ke bagian atas sepasang sepatu bot. Atasannya bisa berupa kemeja berkancing sendiri, atau dipasangkan dengan rompi atau jaket. Selain itu, mereka mengenakan syal atau bandana yang diikatkan di leher mereka dan topi bertepi lebar untuk melindungi dari sinar matahari dan hujan.

Olahraga

Olahraga paling populer di Uruguay, dan wilayah Amerika Latin lainnya, adalah sepak bola. Sebelum pembentukan kejuaraan Piala Dunia, negara ini berpartisipasi dalam pertandingan Olimpiade, memenangkan emas untuk sepak bola pada tahun 1924 dan 1928. Untuk menjadi tuan rumah pertandingan Piala Dunia FIFA, Uruguay menugaskan pembangunan Estadio Centenario antara tahun 1929 dan 1930. Pertandingan kejuaraan Piala Dunia pertama diadakan di sini dan Uruguay membawa pulang tempat pertama.

Olahraga populer lainnya di Uruguay adalah rugby dan bola basket. Negara ini memiliki tim rugby terbaik kedua di Amerika Selatan, Los Teros. Timnas ini juga menempati urutan ke-20 dunia. Bola basket telah menjadi olahraga populer di sini sejak akhir tahun 1930-an dan terus bertambah populer. Tim nasional memenangkan medali perunggu di Olimpiade Musim Panas 1952 dan 1956, menjadikannya salah satu dari hanya 3 negara di Amerika Selatan yang menempati posisi 3 teratas dalam turnamen bola basket Olimpiade. Tim ini juga memenangkan beberapa pertandingan kejuaraan di Amerika Selatan.