Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Mengurangi Kemiskinan Melalui Ekologi Sosial di Rojava

Mengurangi Kemiskinan Melalui Ekologi Sosial di Rojava

Mengurangi Kemiskinan Melalui Ekologi Sosial di Rojava – Rojava, juga dikenal sebagai Administrasi Otonomi Suriah Utara dan Timur, adalah sebuah wilayah di Suriah Timur Laut. Itu lahir dari ketidakstabilan politik yang dimulai pada awal perang saudara pada tahun 2011. Dikelilingi oleh konflik, Rojava mewakili kisah sukses yang langka dari wilayah yang dilanda perang yang bertekad untuk membantu komunitas lokalnya dengan mengurangi kemiskinan melalui ekologi sosial.

Rojava beraksi

Rojava berfungsi sebagai sistem konfederasi komunitas lokal. Keputusan politik dilaksanakan dengan cara yang demokratis dan kebijakan diputuskan dari bawah ke atas. Anggota komunitas terdekat memiliki suara pertama dan terakhir tentang kebijakan dan praktik yang memengaruhi komunitas mereka secara langsung. Metode politik otonomi lokal ini bergantung pada tingkat tertentu dari keberlanjutan lokal dan tanggung jawab sosial. Masyarakat berperan aktif dalam memastikan setiap anggota dapat mengakses sumber daya penting seperti makanan dan air bersih.

Keberlanjutan ekologi sangat berperan. Masyarakat di Rojava bertujuan untuk mengubah lanskap kembali menjadi daerah yang lebih beragam secara ekologis dan subur. Ini berarti membalikkan praktik lahan yang diwarisi dari rezim Assad. Kelompok-kelompok seperti Komune Internasionalis Rojava, dan proyeknya, Make Rojava Green Again, memfokuskan upaya pada transformasi ini. Inilah inti dari harapan Rojava untuk mengurangi kemiskinan melalui ekologi sosial.

Masalah

Di bawah rezim Assad, Suriah Utara menjadi gundul dan berubah menjadi lahan pertanian monokultur. Salah satu contoh praktiknya adalah penggundulan hutan Afrin demi penanaman pohon zaitun. Praktek ini, bersama dengan penggunaan pupuk kimia dan sumber air yang tidak alami, merusak kualitas tanah lapisan atas dan menurunkan kesuburan tanah secara keseluruhan. Praktik semacam itu juga memaksa penduduk untuk bergantung pada sistem distribusi berbasis supermarket untuk membeli makanan dan kebutuhan pokok lainnya, sehingga mengurangi akses lokal ke sumber daya demi pasar internasional. Bentuk kelangkaan yang dipicu secara politik ini meningkatkan tingkat kemiskinan di wilayah Kurdi di Suriah Timur Laut.

Membuat Perubahan

Setelah penarikan Pemerintah Suriah pada tahun 2011, tanah yang pernah digunakan untuk budidaya monokultur diambil alih oleh koperasi pertanian lokal. Koperasi ini menjadi dasar dari sistem ekonomi yang sekarang berfungsi di Rojava. Setiap koperasi mencakup sekitar 25 hingga 35 orang. Prioritas masing-masing koperasi adalah menyediakan kebutuhan dasar warga paling miskin di kawasan itu. Realokasi sumber daya dan lahan kembali ke masyarakat lokal telah berhasil.

Lokalisasi produksi pangan memiliki manfaat lingkungan dan sosial yang penting. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2019, telur yang dipasok oleh koperasi lokal membutuhkan kurang dari 2% dari biaya moneter dan energi yang dibutuhkan untuk telur yang dipasok oleh rantai pasokan supermarket modern. Ini berarti orang-orang di Rojava telah meningkatkan akses ke makanan, dan, dengan biaya yang jauh berkurang.

Proyek Make Rojava Green Again telah mempelopori berbagai inisiatif ekologi di seluruh Timur Laut Suriah yang bertujuan mengurangi kemiskinan dengan mendorong praktik keberlanjutan ekologis di tingkat lokal. Contoh inisiatif tersebut termasuk upaya untuk menolak sungai dengan reboisasi spesies tanaman asli. Hal ini akan menciptakan akses yang lebih luas terhadap air bersih bagi masyarakat yang mengandalkan sungai tersebut. Contoh lain termasuk penggunaan kembali air untuk irigasi dan penanaman kebun kota untuk menanam makanan bagi anggota masyarakat miskin yang tidak dapat menanam sendiri. Ini akan meningkatkan ketahanan pangan untuk daerah-daerah yang rentan.

Terus Maju

Terlepas dari ancaman pemusnahan militer, Rojava terus menerapkan masa depan hijau bagi warganya. Inisiatif ekologi telah meningkatkan akses ke sumber daya alam untuk populasi di lingkungan perkotaan dan pedesaan. Upaya pengentasan kemiskinan melalui ekologi sosial di Rojava merupakan inisiatif berkelanjutan yang membutuhkan dukungan internasional jika ingin bertahan. Namun demikian, Rojava telah menunjukkan keefektifan langkah-langkah tersebut, dan dengan melakukan itu, telah memberikan model masa depan hijau kepada dunia.

Continue Reading
Melawan Penerimaan Sosial Pernikahan Anak di India

Melawan Penerimaan Sosial Pernikahan Anak di India

Melawan Penerimaan Sosial Pernikahan Anak di India – Segera setelah pernikahannya dengan seorang pria tujuh tahun lebih tua darinya, Muskaan yang berusia 14 tahun mengatakan kepada jurnalis foto Delhi Saumya Khandelwal bahwa pernikahannya “harus terjadi.” Muskaan, yang berasal dari negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya di India, mencerminkan penerimaan sosial di kawasan itu terhadap pernikahan anak di India.

Pernikahan Anak di India

Terlepas dari upaya India untuk mengekang pernikahan anak melalui undang-undang, praktik yang merusak tetap ada. Sekitar 27% dari semua gadis India menikah sebelum ulang tahun ke-18 mereka, dengan statistik ini lebih tinggi di daerah pedesaan. Sementara itu, negara bagian utara Bihar dan Rajasthan melihat antara 47% dan 51% dari gadis-gadis muda mereka menikah sebagai anak-anak.

Namun, kemajuan telah terjadi. Sementara hampir 47% gadis India berusia 18 tahun ke bawah menikah antara 2005 dan 2006, angka ini turun menjadi 18% antara 2015 dan 2016. Pengaruh utama adalah program pemerintah yang mempromosikan pendidikan dan pemberdayaan perempuan. Perbaikan tersebut tidak diragukan lagi jelas dan terutama berdampak dalam meningkatkan kehadiran perempuan di pendidikan tinggi dan angkatan kerja, membuka jalan bagi generasi perempuan muda yang mandiri dan berpendidikan. Namun, perkembangan lokal di bawah COVID-19 telah mengungkap penerimaan sosial pernikahan anak di India dan faktor-faktor yang mengikis persetujuan lokal.

COVID-19 di India

Jumlah kasus COVID-19 resmi India mencapai 32,2 juta yang mengejutkan pada 14 Agustus 2021. Negara itu menghadapi penguncian empat fase pada tahun 2020 bersama dengan beberapa negara bagian yang memberlakukan jam malam yang kaku. Dampak ekonomi dari langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diperlukan ini telah menjadi bencana karena pemerintah India memperkirakan bahwa PDB negara itu menyusut hampir 8% sejak awal pandemi. Sementara itu, hingga 75 juta orang telah jatuh ke dalam kemiskinan, hanya memperoleh pendapatan sedikit 150 rupee atau sekitar $2 per hari.

Secara khusus, ekonomi informal India tampaknya yang paling terpukul. Terdiri dari buruh tani, buruh bangunan dan buruh migran, sektor ini tidak memiliki akses ke dukungan politik atau perwakilan serikat pekerja. Dengan sedikitnya bantuan pemerintah yang menjangkau para pekerja yang rentan ini, banyak yang kembali ke rumah mereka di pedesaan India dengan harapan dapat mengurangi biaya hidup.

Bantuan Pemerintah

Banyak skema pemerintah India untuk membantu keluarga berpenghasilan rendah berpusat di sekitar sekolah untuk mendorong pendidikan. Sekolah yang dikelola pemerintah menyediakan sarapan dan makan siang untuk siswa mereka secara gratis sebelum pandemi, tetapi dengan siswa belajar dari rumah, program ini dengan cepat berakhir. Orang tua yang menyekolahkan putrinya menerima kompensasi di bawah salah satu program kampanye “Beti Bachao, Beti Padhao” pada tahun 2015.

Namun, program pendidikan menghadapi kekurangan dana meskipun berperan penting dalam menyeimbangkan rasio jenis kelamin laki-laki-perempuan di 108 kabupaten. Sederhananya, program pemerintah belum memenuhi potensi penuhnya, membatasi seberapa baik para pemimpin India dapat menangani pernikahan anak. Pandemi hanya memperburuk akses ke sistem kesejahteraan India, terutama bagi pekerja migran dari daerah pedesaan yang melihat pernikahan anak sebagai solusi untuk meningkatkan peluang keuangan putri mereka.

Keluarga-keluarga yang menghadapi situasi keuangan yang buruk sering berpikir untuk menikahkan anak perempuan mereka yang masih kecil dengan laki-laki yang berasal dari keluarga lokal yang mapan. Kepergian anak perempuan dari rumahnya berarti orang tuanya tidak lagi harus menyediakan makanan, pakaian, dan pendidikan untuknya. Asalkan dia muda dan sehat, dia boleh menikah dengan pengantin pria yang punya banyak uang untuk memenuhi kebutuhannya. Bagi orang tua yang terbebani dengan konsekuensi ekonomi pandemi, rute tersebut tampaknya menarik.

Tekanan Sosial

Banyak orang tua memandang pernikahan sebagai cara untuk memberikan stabilitas bagi putri mereka di negara dengan banyak kekerasan berbasis gender. Laporan polisi dari penyelidikan pernikahan anak setempat menunjukkan bahwa orang tua dari gadis-gadis muda khawatir bahwa membiarkan mereka pergi ke sekolah dan bekerja saat belum menikah dapat menandakan ketersediaan mereka untuk pria pemangsa.

Pola pikir ini biasanya berlaku di daerah pedesaan. Data dari Bihar, negara bagian India yang melaporkan jumlah pernikahan anak tertinggi, menunjukkan bahwa 44,5% wanita dari daerah pedesaan menikah sebelum usia 18 tahun dari tahun 2015 hingga 2016 dibandingkan dengan 29,1% wanita dari daerah perkotaan. Di daerah pedesaan, masyarakat setempat telah bersatu dan menegaskan bahwa pernikahan memberikan keamanan finansial, rasa hormat dan keamanan bagi gadis-gadis muda.

Solusi

Undang-undang terkenal seperti Undang-Undang Larangan Pernikahan Anak (PCMA) tahun 2006 telah menjatuhkan hukuman penjara hingga dua tahun bagi orang tua dan tetua desa yang mengizinkan pernikahan anak ilegal di India. Undang-undang tersebut juga membentuk komite lokal untuk campur tangan dalam kasus-kasus individu tetapi penegakan hukum diserahkan kepada pemerintah negara bagian. Dalam banyak kasus, pejabat negara sama sekali tidak menunjuk anggota komite atau tugas komite untuk pekerja sosial dengan beban kasus yang sudah tinggi. Sementara statistik pernikahan anak terus menurun, sebagian besar kemajuan ini disebabkan oleh pertumbuhan serupa dalam literasi dan akses ke pendidikan, bukan dampak PCMA. Undang-undang India sangat kuat, tetapi menghadapi kemunduran dalam mengaktualisasikan potensinya.

Saat ini, polisi setempat berperan penting dalam menghentikan pernikahan anak dengan tiba di tempat kejadian dan menangkap orang tua yang mengatur pernikahan, tetapi mereka bekerja melalui tip anonim dan menghadapi perlawanan dari penduduk setempat. Mereka tidak mampu menghentikan semua pernikahan anak atau benar-benar melawan pola pikir orang tua. Tim khusus dengan pekerja sosial akan dapat berkomunikasi dengan orang tua dan tetua desa dan mencegah pernikahan di masa depan. Penting bahwa kelompok-kelompok ini menerima dana dan dukungan dari pemerintah global karena solusi ini tidak hanya sekedar mengirim individu ke penjara, solusi sejati untuk pernikahan anak di India adalah melalui perubahan pola pikir.

Melihat ke depan

Meskipun ada upaya tegas dari pemerintah India untuk membatasi pernikahan anak di India melalui undang-undang, praktik destruktif masih berlanjut. Pandemi COVID-19 telah mengungkap motivasi ekonomi dan sosial yang mendorong pernikahan anak di masyarakat India. Solusinya termasuk menyadari potensi undang-undang dan mempromosikan kehadiran pekerja sosial dan LSM yang bekerja di lapangan untuk mengubah penerimaan sosial pernikahan anak di India.

Continue Reading
Menciptakan Keharmonisan Sosial Melalui Kantin Sekolah

Menciptakan Keharmonisan Sosial Melalui Kantin Sekolah

Menciptakan Keharmonisan Sosial Melalui Kantin Sekolah – Di Republik Demokratik Kongo (DRC), program kantin sekolah memiliki tujuan untuk menciptakan inklusi dan harmoni sosial. Program ini berusaha untuk mengatasi masalah dengan cara yang unik: yaitu untuk menghubungkan ke siswa dan sistem pendidikan.

Tentang Program Kantin Sekolah

Di Lekoumou, yang terletak di Republik Kongo, sekolah Makoubi terdiri dari anak-anak pribumi dan Bantu. Anak-anak pribumi terdiri hampir sepertiga dari populasi sekolah.

Penduduk asli secara historis mengalami marginalisasi dan kesulitan menjalankan hak-haknya, termasuk akses mereka untuk mendapatkan pendidikan. Lebih dari 65% anak pribumi ini akhirnya tidak bersekolah. Program kantin sekolah, yang diprakarsai oleh Program Pangan Dunia, bekerja untuk memerangi itu. Program ini merupakan bagian dari inisiatif SDG Fund, yang merupakan inisiatif untuk meningkatkan akses masyarakat adat terhadap program perlindungan sosial di Lekoumou.

Bagaimana cara program kantin sekolah itu bekerja

Selama hari sekolah, 313 Bantu dan juga anak-anak pribumi duduk dan berbagi makanan hangat di kantin. Orang tua atau paling sering ibu dari anak-anak, memasak makanan. Perempuan adat yang sering menjadi korban prasangka, setiap hari bertemu dengan perempuan Bantu untuk membuat makanan.

Dengan bekerja sama, orang tua ini berkontribusi pada keharmonisan sosial yang berkembang. “Memperkuat partisipasi dan inklusi masyarakat adat dalam sistem pangan Kongo adalah langkah kunci dalam memungkinkan orang untuk memiliki akses yang sama dan adil ke makanan yang memadai, bergizi dan beragam.” Tidak hanya itu, makanan ini juga memungkinkan anak-anak untuk tetap fokus dan mempersiapkan masa depan mereka.

Pentingnya Upaya ini

Sebelum program diberlakukan, ketegangan antara masyarakat adat dan masyarakat Bantu menimbulkan konflik. Khususnya, masih ada jalan untuk mencapai harmoni sosial yang lebih baik, tetapi semuanya membaik. Saat berbicara dengan WFP, Georgette, salah satu juru masak pribumi, mengatakan, “Sebelumnya, orang Bantu menolak makan makanan yang dimasak oleh orang pribumi karena dianggap kotor. Sekarang mereka melakukannya. Dan bahkan di luar sekolah, semuanya menjadi lebih baik.”

Dia juga memperhatikan bahwa tanpa program, anak-anak bolos sekolah. Makanan ini memotivasi anak-anak untuk bersekolah. Bagi anak-anak pribumi, tetap bersekolah bahkan lebih penting. Karena akses mereka yang lebih lemah ke layanan sosial dasar, anak-anak adat seringkali mengalami kesulitan untuk keluar dari kemiskinan.

Mengurangi Kemiskinan

Program kantin sekolah memberi makan 313 anak di Lekoumou, penduduk asli dan Bantu, dan mempromosikan keharmonisan sosial. Namun, itu tidak semua program tidak. Pada 2019, malnutrisi kronis mempengaruhi 21% anak-anak di Republik Kongo. Dengan menyediakan makanan yang baru dimasak, program ini memberikan banyak makanan anak-anak yang mungkin tidak mereka terima sebaliknya.

Donelvie, an indigenous girl, with her school meal In the Republic of Congo, the indigenous people represent 2% to 5% of the population and are among the most marginalized and vulnerable groups. These populations have precarious living conditions: half of the children do not have a birth certificate and two-thirds of indigenous children do not attend school. Historically marginalized socially, economically and politically, these groups are all the more vulnerable because they have limited access to social protection. In February 2020, a program financed by the Joint SDG Fund to improve indigenous peoples’ access to social protection was launched. This project is a joint effort of WFP, WHO, UNICEF and the Congolese government. Planned for a period of two years, it will be implemented in 5 districts of the Lékoumou department (Sibiti, Mayéyé, Komono, Zanaga, Bambama). In this programme, WFP provides school meals in indigenous schools, nutrition items in health centers, and supports indigenous smallholders’ farmers groups.

Kerawanan pangan mempengaruhi kemajuan akademis anak dalam banyak hal. Anak-anak yang menderita kerawanan pangan lebih cenderung menderita hiperaktif, ketidakhadiran, perilaku yang umumnya buruk dan fungsi akademik yang buruk. Anak-anak ini juga lebih mungkin membutuhkan layanan pendidikan khusus, yang dapat menghabiskan biaya dua kali lipat dibandingkan dengan anak yang tidak membutuhkan layanan tersebut.

Pendidikan memiliki hubungan langsung dengan kemiskinan dalam arti bahwa memiliki pendidikan memberikan orang kesempatan yang lebih baik untuk keluar dari kemiskinan. Memberi anak-anak makanan membuat mereka lebih sehat, lebih terlibat secara sosial, dan lebih terlibat. WFP menyadari hal ini dan terus melakukan ini sambil menyembuhkan keretakan antara dua komunitas pada saat yang sama.

Continue Reading
Budaya di Uruguay

Budaya di Uruguay

Budaya di Uruguay – Uruguay memiliki panggung musik dan tarian yang dinamis dan beragam. Negara ini memiliki sebagian besar penduduk yang tidak beragama.

Keyakinan Sosial Dan Adat

Uruguay adalah negara majemuk yang penuh dengan ragam budaya, makanan, agama, seni, dan olahraga, semuanya bersatu membentuk identitas nasional yang unik. Orang-orang di negara ini dikenal hangat, ramah, dan bersahabat. Namun, kritik terhadap budaya di sini tidak dianggap enteng. Saat berbicara, orang Uruguay cenderung lebih langsung dan terbuka daripada individu dari negara Amerika Selatan lainnya.

Saat menyapa teman dekat dan terkadang kenalan baru, sapaan yang khas melibatkan pelukan dan ciuman di pipi. Ruang pribadi di sini seringkali lebih dekat daripada di AS, misalnya. Individu cenderung menyentuh lengan atau berdiri bahu-membahu saat berbicara atau berdiri bersama sambil mengantre. nahjbayarea

Agama, Festival, dan Hari Libur

Kebebasan untuk mempraktikkan agama apa pun dilindungi oleh Konstitusi Uruguay. Sekitar 60% dari populasi mengidentifikasi sebagai Kristen, dan hampir setengah dari Uruguayans adalah Katolik dan 11% tambahan mengidentifikasi sebagai Protestan. Kehadiran gereja Katolik biasa rendah, sementara Protestan melaporkan lebih aktif di gereja. Lebih dari 40% populasi negara ini mengaku tidak memiliki identitas agama. Persentase ini selanjutnya dibagi menjadi mereka yang percaya pada tuhan tanpa agama tertentu, ateis, dan agnostik.

Salah satu festival terbesar di negeri ini adalah Karnaval Uruguay, yang dirayakan antara pertengahan Januari hingga akhir Februari. Ini adalah karnaval terbesar kedua di dunia setelah yang ada di Brasil. Acara ini melibatkan parade besar penari dan pemain drum dalam balutan gaun warna-warni. Ini sangat besar di kota Montevideo. Presentasi lain selama Karnaval termasuk aksi komedi yang mengolok-olok isu politik dan pendongeng yang membuat parodi dari buku dan film terkenal dan tradisional.

Musik Dan Tari

Musik dan tarian Uruguay sama beragamnya dengan orang-orangnya. Beberapa jenis musik yang populer di sini antara lain: milonga, tango, candombe, dan murga.

Murga adalah musik yang biasanya disediakan untuk festival Karnaval. Ini termasuk paduan suara dan 3 instrumen perkusi: simbal, snare drum, dan drum bombo. Biasanya memparodikan peristiwa dalam politik dan kehidupan Uruguay, dan ditafsirkan sebagai jenis pertunjukan komedi.

Candombe adalah jenis musik Afro-Uruguay dan dimainkan dengan menggunakan beberapa alat musik perkusi secara bersamaan. Musisi sering berkumpul di Montevideo untuk bermain di jalanan pada malam hari.

Tango sering dikaitkan dengan Argentina, meski berakar di Montevideo, Uruguay juga. Musik ini sangat dipengaruhi oleh budaya Afro-Uruguay dan sering dimainkan untuk acara tari pergaulan. Baik tango maupun candombe termasuk dalam daftar Warisan Budaya Takbenda Manusia UNESCO.

Milonga sering dianggap sebagai kakek dari musik dan tarian tango karena paling populer di akhir abad ke-19. Ini memiliki ritme cepat dan ceria yang sering diiringi oleh tarian.

Sastra Dan Seni

Pemerintah dan beberapa yayasan swasta memberikan dukungan finansial terbatas untuk kesusastraan dan seni di Uruguay. Namun, sebagian besar, penulis, penyair, seniman, dan artis menyediakan atau mengumpulkan uang secara mandiri.

Budaya sastra di negara ini benar-benar dimulai setelah kedatangan para pemukim Eropa, yang membawa serta tradisi sastra dari berbagai negara. Begitu Uruguay merdeka dan menjadi lebih stabil secara politik selama abad ke-19, sastra mulai berkembang dan mengambil gaya yang lebih nasionalis. Penulis Argentina yang mencari perlindungan di Uruguay juga memengaruhi literatur di sini, memperkenalkan gaya penulisan romantis. Pengaruh terbesar, bagaimanapun, datang dari Generasi ’45. Kelompok penulis ini terutama aktif antara tahun 1945 dan 1950, meskipun mereka tetap menjadi bagian penting dari sejarah sastra negara ini.

Seni lain yang dipraktikkan di Uruguay termasuk teater, lukisan, dan patung. Dari jumlah tersebut, patung adalah salah satu ekspresi seni yang paling umum di negara ini. Beberapa pematung Uruguay yang paling terkenal antara lain: Hugo Nantes, Pablo Atchugarry, Carlos Páez Vilaró, dan Claudio Silveira Silva. Gaya lukisan beragam dan menggabungkan abstrakisme, nativisme, dan realisme.

Masakan

Masakan Uruguay telah dipengaruhi selama bertahun-tahun oleh berbagai imigran yang menetap di negara ini. Sebagian besar makanan bisa direbus, dipanggang, atau digoreng, dan banyak daging dengan sayuran, produk susu dan karbohidrat di sampingnya.

Karena sejarah panjang peternakan dan identifikasi budaya yang kuat dengan gaya hidup Gaucho (koboi), daging sapi memainkan peran utama dalam makanan sehari-hari orang Uruguay. Acara kumpul bersama antara teman dan keluarga biasanya melibatkan memanggang daging sapi. Tentu saja, hidangan nasional, sandwich steak chivito, menggunakan daging sapi (meskipun bisa juga dibuat dengan daging kambing bayi).

Minuman nasionalnya adalah yerba mate, infus mirip teh yang dibuat dari daun tanaman yerba mate. Secara tradisional, minuman ini dikonsumsi dari labu berlubang dengan sedotan logam khusus yang berfungsi sebagai filter, sehingga hanya cairan yang masuk.

Pakaian

Sebagian besar orang Uruguay yang tinggal di daerah perkotaan berpakaian mirip dengan orang Eropa dan Amerika, dengan jeans, celana panjang, rok, gaun, kemeja berkancing, dan kaos oblong. Berpakaian seperti ini sering dikaitkan dengan status sosial ekonomi yang lebih tinggi dan, oleh karena itu, sangat diinginkan. Berbagai gaya pakaian yang bisa ditemukan di pusat perbelanjaan di Amerika Utara dan Eropa juga bisa ditemukan di sini.

Orang yang tinggal di daerah pedesaan atau pemilik peternakan cenderung berpakaian dengan gaya gaucho tradisional. Untuk pria dan terkadang wanita, ini melibatkan kaki celana panjang dan sangat lebar yang sering dimasukkan ke bagian atas sepasang sepatu bot. Atasannya bisa berupa kemeja berkancing sendiri, atau dipasangkan dengan rompi atau jaket. Selain itu, mereka mengenakan syal atau bandana yang diikatkan di leher mereka dan topi bertepi lebar untuk melindungi dari sinar matahari dan hujan.

Olahraga

Olahraga paling populer di Uruguay, dan wilayah Amerika Latin lainnya, adalah sepak bola. Sebelum pembentukan kejuaraan Piala Dunia, negara ini berpartisipasi dalam pertandingan Olimpiade, memenangkan emas untuk sepak bola pada tahun 1924 dan 1928. Untuk menjadi tuan rumah pertandingan Piala Dunia FIFA, Uruguay menugaskan pembangunan Estadio Centenario antara tahun 1929 dan 1930. Pertandingan kejuaraan Piala Dunia pertama diadakan di sini dan Uruguay membawa pulang tempat pertama.

Olahraga populer lainnya di Uruguay adalah rugby dan bola basket. Negara ini memiliki tim rugby terbaik kedua di Amerika Selatan, Los Teros. Timnas ini juga menempati urutan ke-20 dunia. Bola basket telah menjadi olahraga populer di sini sejak akhir tahun 1930-an dan terus bertambah populer. Tim nasional memenangkan medali perunggu di Olimpiade Musim Panas 1952 dan 1956, menjadikannya salah satu dari hanya 3 negara di Amerika Selatan yang menempati posisi 3 teratas dalam turnamen bola basket Olimpiade. Tim ini juga memenangkan beberapa pertandingan kejuaraan di Amerika Selatan.

Continue Reading
Budaya Republik Demokratik Kongo

Budaya Republik Demokratik Kongo

Budaya Republik Demokratik Kongo – Secara resmi dikenal sebagai DRC, DR Congo, the Congo, atau Congo-Kinshasa, Republik Demokratik Kongo adalah negara yang terletak di kawasan tengah benua Afrika. Untuk periode antara 1971 dan 1997, negara itu dikenal sebagai Zaire, nama yang masih digunakan sampai saat ini. Selama masa penjajahan Eropa di Afrika, negara itu pertama kali berada di bawah pemerintahan pribadi Raja Leopold II dari Belgia pada tahun 1885, tetapi pelanggaran hak asasi manusia yang mencolok terhadap orang Kongo oleh tentara swasta Raja menimbulkan protes internasional. Parlemen Belgia memilih untuk mencaplok wilayah itu pada tahun 1908, pada dasarnya membelinya dari Raja dan dengan demikian menjadikannya koloni resmi Belgia untuk memadamkan kemarahan pihak luar, tetapi efek yang menghancurkan dari aturan teror Leopold bertahan lama setelah kemerdekaan negara itu. pada tahun 1960. Diperkirakan hingga 80% penduduk hidup dalam kemiskinan ekstrim.

DRC memiliki luas wilayah sekitar 905.567 mil persegi dan jumlah penduduk sekitar 91.035.230 jiwa dengan ragam budaya dan adat istiadat yang beragam. Penduduknya terdiri dari lebih dari 200 kelompok etnis, dengan kebanyakan dari mereka adalah penutur bahasa Bantu.

Agama

 Survei terbaru oleh Survei Demografi dan Kesehatan menunjukkan bahwa Kristen adalah agama dominan di DRC dengan jumlah pengikut sekitar 93,7% dari populasi. Dari angka ini, Katolik adalah denominasi yang paling dominan dengan pengikut sekitar 30%, sedangkan Protestan memiliki pangsa sekitar 27% dari populasi Kristen. Populasi Kristen yang tersisa berafiliasi dengan berbagai cabang agama Kristen lainnya. joker388

Selain Kristen, survei menemukan bahwa agama lokal yang dikenal dengan Kimbanguisme memiliki pangsa 2,8% dari populasi, sedangkan Islam hanya 1,2%. Namun, perkiraan terbaru bervariasi mengenai pangsa agama Kristen meskipun mereka setuju tentang dominasinya. Misalnya, Pew Research Center melaporkan bahwa 95,8% populasi beragama Kristen sementara CIA World Factbook melaporkan bahwa pangsa Kristen mendekati 80%. Agama lainnya adalah Iman Baha’i yang merupakan keyakinan yang masih muda mengingat telah dilarang hingga akhir tahun 1980-an.

Dominasi Gereja Katolik di negara itu hanya disaingi oleh negara. Gereja memiliki pengikut sekitar 35 juta orang dan telah mendidik lebih dari 60% populasi di tingkat dasar dan 40% di tingkat menengah. Selain itu gereja memiliki beberapa institusi seperti rumah sakit, klinik, peternakan, dan lain-lain. Dengan pengikut lebih dari 25 juta orang, Gereja Protestan di negara itu memiliki salah satu pengikut global terbesar di satu negara.

Festival

Negara ini memiliki sejumlah festival termasuk perayaan Hari Buruh, Tahun Baru, dan Natal di seluruh dunia. Namun, tidak seperti negara lain, Natal lebih bersifat religius daripada komersial, yang berarti bahwa hadiah tidak umum pada hari itu. Festival khusus negara lainnya termasuk Hari Marty pada 4 Januari setiap tahun. Hari ini mengenang orang-orang yang mati demi keadilan serta orang-orang yang meninggal karena pelanggaran hak asasi manusia seperti sebanyak 10 juta orang Kongo yang terbunuh di bawah pemerintahan Raja Leopold II. Di bulan yang sama, 17 Januari, negara memperingati Hari Pahlawan Nasional untuk mengenang pahlawan nasional seperti Patrice Lumumba, perdana menteri pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu. Hari Kemerdekaan jatuh pada 30 Juni. Festival lainnya termasuk Hari Pembebasan Nasional (17 Mei), Hari Orang Tua (1 Agustus), Hari Tentara (17 November), dan Hari Pemuda (14 Oktober).

Masakan

Beragam masakan negara ini mencakup makanan asli dan makanan eksotis. Salah satu makanan pokoknya adalah singkong yang biasanya disajikan bersama makanan lain seperti semur. Selain ubi kayu, sedikit lahan yang tersedia untuk pertanian digunakan untuk bercocok tanam tanaman pangan seperti jagung, ubi jalar, padi, beberapa varietas kacang-kacangan dan kacang polong, serta tanaman lainnya. Sebagian besar makanan tersebut merupakan masakan nasional meski beberapa daerah memiliki makanan khas. Untuk ekspor, komoditas utamanya adalah kelapa sawit dan kopi. Selain bercocok tanam, orang-orang bertani beternak meskipun perang saudara di wilayah tersebut telah tidak baik bagi para petani ini.

Selain bercocok tanam, merupakan hal yang umum bagi orang untuk berburu daging liar serta mengumpulkan makanan dari alam. Makanan liar termasuk hal-hal seperti ikan, daging hewan liar, madu, jamur, buah-buahan liar, dan hal-hal lain. Makanan Kongo lainnya termasuk ugali, moambe, fufu, loso na madesu, ndakala, mbembe, tuak, dan banyak lagi. Hidangan nasionalnya adalah nasi dan ayam moambe.

Musik Dan Tari

Musik populer di negara ini termasuk genre dan gaya etnis seperti merengue dan rumba, yang bersatu dan membentuk gaya soukous yang terkenal. Gaya soukous telah diadopsi secara luas oleh negara-negara lain di Afrika yang mengarah ke produksi musik Afrika yang terkenal. Beberapa seniman yang menggunakan gaya ini bernyanyi menggunakan bahasa Lingala, yang merupakan salah satu bahasa nasional negara itu.

Salah satu musisi paling populer dari DRC adalah Papa Wemba yang juga dikenal sebagai “le Sapeur.” Seniman seperti Papa Wemba telah mengatur nada untuk musisi yang akan datang dari negara yang sekarang mengikuti gaya tariannya serta pilihan busananya. Salah satu gaya tari populer yang dominan adalah gaya “ndombolo”, yang diwakili oleh tokoh-tokoh hebat Afrika seperti Fally Ipupa dan Koffi Olomide. Generasi baru artis yang akan datang termasuk orang-orang seperti Mike Kalambay dan Audit Kabangu.

Literatur

Kebanyakan penulis Kongo menggunakan bahasa nasional negara tersebut, yang meliputi Prancis, Lingala, dan lainnya. Secara umum, fokus utama penulis adalah pada masalah identitas negara, dari zaman penjajahan hingga saat ini. Topik lainnya adalah persamaan dan perbedaan antar kelompok etnis serta konflik yang diakibatkan oleh benturan cara hidup modern dan tradisional. Beberapa penulis yang lebih populer (termasuk penyair, novelis, dan penulis naskah populer) termasuk Paul Lomami-Tshibamba, Mwilambwe Kibawa, Elebe ma Ekonzo, dan lain-lain. Salah satu penulis paling awal adalah Stefano Kaoze yang menulis esai Prancis berjudul “La Psychologie des Bantu” (The Psychology of the Bantu). Esai ini ditulis pada tahun 1910 meskipun literatur diterima di DRC setelah berakhirnya Perang Dunia II pada tahun 1945.

Keyakinan dan Etika Sosial

Keyakinan Kongo sebagian besar bersifat tradisional meskipun secara bertahap berubah. Misalnya, sistem tradisional di mana jumlah penghormatan yang diterima seseorang bergantung pada kualitas pakaiannya masih berlaku di negara di mana materialisme diperkenalkan melalui penjajahan. Karenanya, sebagian besar warga Kongo mengenakan pakaian yang bersih, berwarna-warni, dan tajam. Secara historis, wanita Kongo lebih menyukai rok yang lebih panjang dan celana yang dihindari, tetapi belakangan ini lebih banyak wanita yang mengenakan celana.

Anak-anak diharapkan menunjukkan rasa hormat kepada orang dewasa mereka, dan anak perempuan khususnya diajari sejak usia muda bagaimana merawat adik mereka dan membantu orang tua mereka. Penatua dan pemimpin lebih dihormati. Selain itu, berapa pun usianya, salam adalah bagian penting dan menanyakan tentang kesehatan satu sama lain sebelum beralih ke topik lain itu penting.

Status perempuan di Republik Demokratik Kongo bergantung pada latar belakang etnis, kekayaan, dan situasi kehidupan mereka. Wanita yang tinggal sendirian di kota umumnya dikritik karena pilihan mereka, jadi daerah pedesaan terkadang lebih disukai daripada wanita lajang. Umumnya, pria memegang mayoritas posisi kekuasaan di negara tersebut.

Continue Reading
Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial

Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial

Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial – Sejumlah besar budaya telah mempengaruhi evolusi budaya Trinidad dan Tobago. Budaya berbeda yang memiliki pengaruh besar pada budaya Trinidad dan Tobago adalah India, Afrika, Portugis, Amerindian, Spanyol, Cina, dan lain-lain. Hubungan negara dengan Inggris telah meninggalkan dampak besar pada budayanya, dan bahasa Inggris digunakan secara luas di seluruh negara. Ada juga perbedaan nyata antara sejarah dan budaya Trinidad dan Tobago dan perbedaan regional di negara itu juga. Di sini ada beberapa aspek dasar yang terkait dengan budaya Trinidad dan Tobago dan kepercayaan sosial di negara tersebut.

Agama Di Trinidad dan Tobago

Katolik Roma, Hindu, dan Islam adalah agama utama di Trinidad dan Tobago. Anglikan, Sikh, Yahudi, Budha, Presbiterian, Metodis, Agama Tradisional Afrika, Taoisme, dll., Adalah beberapa kelompok agama kecil di negara ini. Kelompok agama yang tumbuh paling cepat di Trinidad dan Tobago adalah Baptis Spiritual, keyakinan Yoruba / Orisha, dan dua agama sinkretis Afro-Karibia. Gereja-gereja fundamentalis dan evangelis bergaya Amerika juga mendapatkan popularitas di negara ini. daftar joker388

Festival Dirayakan Di Dalam Negeri

Karnaval yang diperkenalkan di Trinidad dan Tobago oleh Prancis adalah salah satu perayaan publik terbesar di negara pulau itu. Awalnya dirayakan oleh kelas elit, praktik tersebut menyebar ke populasi bebas setelah penghapusan perbudakan pada tahun 1838. Natal juga dirayakan di negara ketika parang, sebuah gaya musik tradisional dimainkan, dan pastel, kue buah, kue hitam, manis roti dimakan. Festival Hindu Diwali, Phagwah / Holi, dan Shivratri juga dirayakan di negara ini dengan kemegahan dan kemuliaan yang luar biasa. Muslim mengamati Hosay yang merupakan bentuk lokal dari Peringatan Muslim Syiah Muharram.

Masakan Trinidad dan Tobago

Ada keragaman kuliner yang kaya di Trinidad dan Tobago, dan masakannya seringkali merupakan campuran dari pengaruh India, Afrika, Arab, Eropa, Kreol, Cajun, Spanyol, Cina, dan lainnya. Misalnya kari ayam, channa (kacang polong), aloo choka (olahan kentang), roti (roti pipih India), dan nasi putih adalah contoh hidangan khas India yang dikonsumsi di sini. Ayam rebus, kacang merah, bir jahe buatan sendiri, pisang raja goreng adalah bagian dari masakan Creole. Chowmein adalah hidangan Cina yang populer di negara ini. Pangsit dan kepiting juga merupakan bagian dari makanan Tobago. Orang-orang di negara tersebut dikenal sangat dermawan dengan makanan pada festival dan acara keagamaan dan sosial.

Musik Trinidad dan Tobago

Calypso, bagian integral dari budaya Trinidad dan Tobago, adalah gaya musik yang berasal dari negara tersebut. Ini adalah gaya musik Afro-Karibia yang menyebar dari negara tersebut ke bagian lain Karibia dan Venezuela. Asalnya ditelusuri kembali ke kedatangan budak Afrika dengan penanam Prancis di abad ke-18. Gaya musik lain yang berkembang di Trinidad dan Tobago adalah Soca yang merupakan perpaduan antara musik India dan irama dengan kalipso. Chutney dan Chutney Soca juga merupakan gaya musik unik di negara yang dibuat dari perpaduan gaya India dan Soca. Perpaduan Calypso dan Soca di tahun 1970-an yang tumbuh dari keresahan sosial di negara ini adalah Rapso. Perpaduan musik ala Amerika Latin dan Karibia melahirkan Parang di Trinidad dan Tobago. Pichakaree adalah bentuk musik lain yang melibatkan penggunaan kata-kata bahasa Inggris dan Hindi Trinidadian.

Trinidad dan Tobago: Keyakinan Budaya dan Sosial

Teater Dan Sastra

Teater Little Carib adalah grup tari rakyat pertama yang didirikan di Trinidad dan Tobago. Budaya Trinidad dan Tobago juga memasukkan drama India seperti Ram Leela. Peraih Nobel seperti Sir Vidia Naipaul dan penulis terkenal lainnya seperti Michael Anthony dan Earl Lovelace berasal dari negara tersebut. Calypso diperlakukan sebagai literatur lisan di negara itu, dan beberapa kalipson kontemporer adalah Mighty Sparrow, Mighty Chalkdust, Drupatee, Lord Kitchener, dan lainnya. Pelukis Michel Jean Cazabon (1813–1888) adalah salah satu seniman paling terkenal di Trinidad dan Tobago.

Keyakinan Sosial Dalam Negeri

Wanita Afro-Trinidad di Trinidad dan Tobago menikmati otonomi dan dominasi tertentu dalam rumah tangga mereka. Wanita-wanita ini sering menjadi kepala rumah tangga multi-generasi mereka. Wanita juga berprestasi di sektor pendidikan tetapi masih berpenghasilan lebih rendah daripada pria, terutama di industri swasta. Praktik pernikahan sangat bervariasi di Trinidad dan Tobago berdasarkan etnis dan kelas. Orang Afro-Trinidad sering melewati 3 tahap hubungan non-rahasia diikuti oleh pernikahan hukum umum dan akhirnya pernikahan formal. Tren perjodohan dalam komunitas India secara bertahap digantikan oleh meningkatnya kecenderungan kaum muda India untuk memasuki hubungan non-rahasia. Karena adanya stereotip kolonial orang kulit hitam, orang India sering menolak perkawinan antar orang kulit hitam. Sesuai kebiasaan pernikahan India, pengantin wanita akan tinggal dengan keluarga pengantin pria setelah menikah, tetapi skenarionya berubah, dan kediaman neolokal menjadi lebih populer.

Warisan terutama bersifat patrilineal di sebagian besar komunitas kecuali orang Afro-Trinidad di mana sengketa berbasis gender atas warisan tanah adalah hal biasa. Pendidikan sangat disukai di Trinidad dan Tobago dan orang tua sering berkorban untuk memungkinkan anak-anak mereka memperoleh pendidikan yang lebih tinggi dan pekerjaan kerah putih. Perbedaan etnis dan kelas sering menjadi masalah dalam masyarakat di negara tersebut. Kemasyarakatan dan keakraban didorong tetapi tidak dalam pengaturan bisnis. Ketepatan waktu tidak selalu diharapkan, dan kebiasaan terlambat sering terjadi di negara ini. Menyapa orang yang lewat di distrik pedesaan dianggap sopan santun dan merupakan bagian integral dari budaya Trinidad dan Tobago.

Continue Reading
Sekilas Tentang Stratifikasi Sosial

Sekilas Tentang Stratifikasi Sosial

Sekilas Tentang Stratifikasi Sosial – Stratifikasi sosial sering terlihat jelas di banyak masyarakat suku Afrika di mana jenis kelamin dan usia memainkan peran besar dalam menentukan peran sosial.

  • Stratifikasi sosial adalah ciri umum masyarakat, di luar kasus ketidaksetaraan individu.
  • Stratifikasi sosial bersifat universal, tetapi bervariasi.
  • Stratifikasi sosial berakar pada kepercayaan masyarakat.

Stratifikasi sosial adalah sistem di mana masyarakat mengurutkan anggotanya berdasarkan kelompok ke dalam hierarki, biasanya dalam urutan yang mencerminkan kekayaan, status, dan / atau kekuasaan mereka. Tempat individu dalam hierarki ini akan memengaruhi peluang, sumber daya, dan bahkan terkadang hak yang tersedia bagi mereka. Dalam masyarakat bertingkat, kelas atas akan memiliki lebih banyak akses dan kendali atas sumber daya dan posisi kekuasaan, sementara kelas bawah akan memiliki akses yang jauh lebih sedikit dan lebih sedikit keuntungan dalam hidup.

Empat Sifat Dasar Stratifikasi Sosial

  1. Stratifikasi sosial adalah ciri umum masyarakat, di luar kasus ketidaksetaraan individu. Garis antara kelas atas dan bawah akan menjadi jelas dan berbeda, dan ketidaksetaraan antara keduanya akan konsisten.
  2. Stratifikasi sosial berlanjut dari generasi ke generasi. Anak-anak yang lahir di kelas yang lebih tinggi kemungkinan besar akan mewariskan kekayaan, kekuasaan, dan pengaruh orang tua mereka kepada anak-anak mereka sendiri, dan anak-anak yang lahir di kelas yang lebih rendah kemungkinan besar akan menghadapi rintangan yang sangat besar untuk mencapai kelas yang lebih tinggi daripada orang tua mereka.
  3. Stratifikasi sosial bersifat universal, tetapi bervariasi. Itu terjadi di berbagai jenis masyarakat, tetapi dapat terwujud dengan cara yang sangat berbeda dalam masyarakat yang berbeda.
  4. Stratifikasi sosial berakar pada kepercayaan masyarakat. Garis-garis stratifikasi masyarakat cenderung mencerminkan sikap dan filosofi masyarakat, terutama hal-hal apa yang mereka anggap berharga atau layak mendapat status tinggi.

Jenis Umum Stratifikasi Sosial

Ada banyak cara dimana stratifikasi sosial dapat terwujud dalam masyarakat, dan lebih dari satu jenis stratifikasi sosial dapat mempengaruhi masyarakat tertentu pada suatu waktu. Beberapa jenis stratifikasi sosial yang paling umum meliputi: joker123

Jenis kelamin

Sebuah masyarakat di mana laki-laki secara inheren diberi hak lebih tinggi dan akses ke kekuasaan atas dasar jenis kelamin mereka disebut patriarki. Sebuah masyarakat di mana hal ini berlaku untuk perempuan, sebaliknya disebut matriarki.

Usia

Masyarakat sering kali memisahkan anggotanya menjadi beberapa kelompok berdasarkan usia, dengan harapan dan peluang berbeda yang diberikan kepada setiap kelompok. Contoh stratifikasi usia dalam masyarakat adalah usia dewasa menurut hukum Amerika yang ditetapkan pada 18, yang berarti bahwa anak-anak berusia 17 tahun ke bawah memiliki seperangkat hak dan keistimewaan yang lebih terbatas dibandingkan dengan orang dewasa.

Ras

Stratifikasi sosial berdasarkan ras seringkali merupakan hasil dari sikap rasis dalam masyarakat yang bersangkutan. Dalam masyarakat yang dikelompokkan berdasarkan ras, biasanya kelompok mayoritas akan menjadi sebagian besar dari kelas atas dan menikmati hak istimewa yang tidak dimiliki oleh orang-orang dari etnis lain di kelas bawah.

Kekayaan

Sekilas Tentang Stratifikasi Sosial

Stratifikasi berdasarkan kekayaan sering kali merupakan salah satu jenis stratifikasi sosial yang paling luas, karena menjadi lebih mudah bagi seseorang untuk mendapatkan dan mengumpulkan lebih banyak kekayaan begitu mereka sudah kaya, dan kekayaan mudah diwariskan dari generasi ke generasi. Di Amerika pada tahun 2019, 3 orang terkaya di negara ini memiliki kekayaan di antara mereka sebanyak gabungan 50 persen orang terbawah di Amerika, yang merupakan contoh ekstrim dari seberapa banyak ketidaksetaraan stratifikasi kekayaan dapat berkembang ketika dibiarkan tumbuh selama bertahun-tahun.

Continue Reading
Mengenal Antipositivisme dalam Ilmu Sosial

Mengenal Antipositivisme dalam Ilmu Sosial

Mengenal Antipositivisme dalam Ilmu Sosial – Debat Antipositivisme adalah salah satu konsep terpenting yang diperkenalkan pada ilmu sosial modern saat ini. Ini menyebabkan perbedaan penting yang ada antara dua cara memandang dan meneliti dunia di sekitar kita – pandangan positivis dan antipositivist. Pandangan positif menunjukkan bahwa kita dapat mempelajari fenomena sosial dan budaya dengan menggunakan metode berbasis empiris yang sama seperti yang dapat ditemukan dalam ilmu eksakta atau alam, seperti biologi atau matematika. Di sisi lain, antipositivisme berpendapat bahwa untuk menjelaskan apa pun yang telah terjadi di dunia tempat kita tinggal, para ilmuwan harus mengandalkan metode pemahaman dan terutama interpretasi fenomena sosial yang ada.

Asal dan Perbedaan Metodologis

Antipositivisme sangat erat kaitannya dengan gagasan Max Weber, seorang sosiolog Jerman yang menekankan akan pentingnya nilai-nilai yang ada dalam masyarakat atau kelompok subkultural tertentu. Bersama Georg Simmel, pemikir Jerman yang sangat terkemuka lainnya saat itu, Weber menegaskan bahwa penelitian apa pun harus difokuskan pada pemahaman interpretatif (Ger., Verstehen). daftar joker123

Perbedaan antara pendekatan positivis dan antipositivist dalam penelitian juga dapat ditemukan dalam metode yang digunakan untuk melakukan penelitian. Pendekatan positivis biasanya akan mencakup metode analisis dan eksperimen statistik, sementara di sisi lain, pendekatan antipositivist akan berfokus pada melakukan penelitian lapangan, etnografi, dan analisis wacana (kritis). Antipositivis berpendapat bahwa tidak ada yang namanya objektivitas nyata. Ilmuwan yang telah terlibat dalam penelitian apa pun harus selalu menyadari kepercayaan budaya mereka sendiri karena mereka akan mempengaruhi interpretasi apakah mereka menginginkannya atau tidak. Pandangan antipositivist bergantung pada relativisme budaya, dan dapat dikatakan bahwa pandangan positivistik lebih merupakan pada pendekatan pandangan etnosentris.

Pendekatan Subyektif vs Tujuan

Perhatian utama pada antipositivisme dengan pandangan positivis adalah bahwa hal itu tidak akan mencakup pemahaman. Tujuan utama dari penelitian positif adalah untuk mendeskripsikan, mengontrol, dan pada akhirnya memprediksi fenomena sosial tertentu. Antipositivis menganggap elemen prediksi sebagai elemen yang berpotensi berbahaya karena dapat berfungsi sebagai dasar untuk kontrol sosial kelompok subkultural dan berbagai jenis rekayasa pada tingkat sosial.

Singkatnya, di jantung perdebatan, sebuah pertanyaan krusial sedang diajukan: apa perbedaan antara jenis penelitian subjektif dan objektif? Antipositivisme berpendapat bahwa para ilmuwan tidak dapat menjauhkan diri dari materi penelitian mereka dan oleh karena itu tidak pernah dapat objektif. Cara berpikir seperti ini kemudian dikembangkan lebih lanjut lagi dalam karya Georg Simmel. Simmel tertarik untuk mendeskripsikan fenomena sosial yang ada dengan mengakui bagaimana persepsi seseorang dapat membelokkan temuan ke arah tertentu, dan tidak cenderung berpikir bahwa ini dapat dijelaskan melalui pengumpulan data statistic yang telah ada.

Penolakan Objektivitas

Mengenal Antipositivisme dalam Ilmu Sosial

Antipositivsm meletakkan dasar bagi teori-teori sosial yang akan menjadi menonjol pada paruh kedua abad ke-20: teori kritis, analisis wacana, dan bahkan post-strukturalisme semuanya lebih jauh menunggangi pemotongan epistemologis yang dibuat dengan penolakan objektivitas ini sebagai kemungkinan.

Antipositivisme sangat dipengaruhi oleh para pemikir kritis Mazhab Frankfurt seperti Theodor Adorno, Walter Benjamin, dan bahkan Jurgen Habermas. Masalah utama yang dihadapi Jurgen Habermas dengan positivisme adalah Jurgen Habermas menolak hubungan antara sejarah dan ilmu sosial dan bahwa kita tidak dapat memahami realitas dengan menggunakan metode ilmu eksakta. Dia bersikeras pada hermeneutika, seperti Weber dan Simmel sebelumnya, sebagai cara untuk menjelaskan fenomena sosial melalui interpretasi dan bukan pengumpulan data mentah.

Continue Reading
Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog? – Seorang arkeolog mempelajari, menganalisis, dan memulihkan masa lalu manusia prasejarah dan baru-baru ini melalui sisa-sisa materi fisik yang dapat diamati dari masa lalu dalam upaya untuk memungkinkan pemahaman yang lebih luas dan komprehensif tentang budaya manusia. Disiplin arkeologi adalah salah satu cabang dari antropologi. Material yang tersisa meliputi artefak, arsitektur, biofak (ecofacts), dan lanskap. Tujuan seorang arkeolog termasuk memahami sejarah budaya, membangun cara hidup masa lalu, mendokumentasikan sejarah manusia, dan menjelaskan perubahan dalam masyarakat manusia dari waktu ke waktu. Arkeolog penting karena mereka membantu kita memahami lebih dari 99% masa lalu manusia yang tidak tercatat, masyarakat mereka, dan bagaimana mereka berevolusi secara fisik dan penemuan mereka dari waktu ke waktu.

Jenis Arkeolog

Karakteristik umum dari semua arkeolog adalah bahwa mereka terlibat dalam survei, pengumpulan data, analisis, dan interpretasi. Arkeolog meminjam teknik dari disiplin ilmu lain seperti antropologi, sejarah, sejarah seni, klasik, etnologi, geografi, geologi, linguistik, semiologi, fisika, ilmu informasi, arkeologi komputasi (juga dikenal sebagai arkeologi digital), arkeogaming, kimia, statistik, paleoekologi, paleontologi, paleozoologi, paleoetnobotani, dan paleobotani. Disiplin arkeologi beragam, dan ada beberapa arkeolog yang berspesialisasi dalam bidang tertentu. Mereka termasuk arkeolog sejarah, etnoarkeologi, arkeolog eksperimental, arkeometri, arkeolog feminis, arkeolog penyelamat, arkeolog maritim, dan banyak lagi. Arkeolog sejarah mempelajari budaya melalui tulisan sedangkan Etnoarkeologi adalah studi etnografi orang yang ada yang dimaksudkan untuk membantu dalam memahami catatan arkeologi. Arkeolog eksperimental biasanya menggunakan eksperimen untuk menghasilkan pengamatan terkontrol konkret dari proses yang menciptakan dan memengaruhi catatan arkeologi. Arkeometri menggunakan aplikasi fisika, kimia, dan teknik untuk mensistematisasikan pengukuran arkeologi. Pseudo-arkeolog adalah individu yang menyebut dirinya arkeolog tetapi melanggar etika arkeologi ilmiah yang diterima secara normal. http://tembakikan.sg-host.com/

Tantangan Arkeolog

Munculnya arkeolog semu telah mempermudah kualitas dan kredibilitas karya arkeologi. Penjarahan dan perusakan situs arkeologi terus meningkat. Penjarahan dapat terjadi ketika pihak yang berkepentingan menjarah artefak untuk dijual, atau penduduk setempat yang merasa terikat dengan artefak tersebut mencurinya. Beberapa penduduk setempat juga menganggap arkeolog yang datang ke rumah leluhur mereka dan membawa material penting secara budaya dan agama sebagai pencuri. Para arkeolog memandang masa lalu sebagai linier (masa lalu sudah lama berlalu) sedangkan penduduk asli memandangnya sebagai siklik (mengganggu masa lalu adalah pertanda buruk). Dalam skenario seperti itu, akademisi mengalami konflik dengan kebutuhan untuk menghormati masa lalu.

Sejarah Arkeolog

Seorang sejarawan manusia Renaisans Italia Flavio Biondo adalah arkeolog paling awal yang diketahui. Dia menulis panduan tentang reruntuhan dan topografi Roma sebelumnya pada awal abad ke-15. Arkeolog awal disebut antiquarians pada abad 17 dan 18 yang studinya hanya terkonsentrasi pada sejarah situs sejarah, manuskrip, dan artefak kuno (antiquarianisme). Mereka berfokus pada bukti yang dapat diamati untuk memahami masa lalu. Beberapa dari barang antik ini mensurvei dan menjelaskan pedesaan Inggris, gambar, dan monumen. Juga dipelajari pada pertengahan abad ke-18 adalah evolusi teks tulisan tangan, perkakas, bentuk perisai, arsitektur, dan berbagai jenis kostum. Selama periode ini, penggalian khusus seperti stratifikasi tidak digunakan. Pada awal abad ke-19, William Cunnington (bapak penggalian arkeologi) mengembangkan sebagian besar istilah dan prosedur yang digunakan oleh para arkeolog hingga saat ini termasuk stratigrafi (masing-masing strata yang tumpang tindih kembali ke periode yang berurutan dalam urutan kronologis). Pada 1920-an, Sir Mortimer Wheeler mengembangkan sistem penggalian grid. Sebagian besar universitas juga mulai menawarkan program arkeologi selama ini. Saat ini, hampir semua arkeolog adalah lulusan universitas.

Apa yang Dilakukan Seorang Arkeolog?

Masa Depan Arkeologi

Saat ini, para arkeolog belajar dan berbagi tentang masyarakat manusia masa lalu dan kehidupan yang mereka jalani lebih dari 2,5 juta tahun yang lalu. Arkeologi mengungkap banyak kemajuan teknologi umat manusia, pengembangan peralatan, metalurgi, kebangkitan kota, agama, dan pertanian, antara lain. Arkeolog menyediakan satu-satunya cara yang tersedia untuk mempelajari dan memahami keberadaan dan perilaku masyarakat masa lalu. Sebagai bidang studi yang berkembang, para arkeolog modern menggunakan program dan teknik komputer khusus untuk mengukur dan menghasilkan kesimpulan. Bidang studi ini jelas berkembang, dan lebih banyak sub-disiplin arkeologi diharapkan di tahun-tahun berikutnya serta penjelasan temuan yang lebih konkret.

Continue Reading
Tokoh Sosiologi Indonesia

Tokoh Sosiologi Indonesia

Tokoh Sosiologi Indonesia – Sosiologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari mengenai perilaku sosial antara individu dengan individu, individu dengan kolompok, dan kelompok dengan kelompok. Beberapa nama tokoh sosiologi Indonesia di bawah ini sudah banyak dikenal, yang lainnya barangkali jarang disebutkan dalam buku-buku pengantar sosiologi.

1. Selo Soemardjan

Lahir di Yogyakarta pada tanggal 23 Mei 1915, Selo Soemardjan dikenal sebagai bapak sosiologi Indonesia. Latar belakang keilmuan yang dimiliki sebelum studi sosiologi ialah pendidikan menegah atas untuk birokrat pada masa kolonial yang dikenal dengan nama Mosvia. Selo Soemardjan lalu melanjutkan studi sosiologi di Universitas Cornell di Amerika Serikat dengan beasiswa dari pemerintah Amerika. Kariernya yang sebagai sosiolog dibangun selama menjadi pengajar di Universitas Indonesia. Pada 1994 menerima gelar ilmuwan utama sosiologi dari pemerintah Indonesia. joker123

Toko Sosiologi Indonesia

Pengaruh sosiologi Amerika yang Parsonian pada saat itu, dibawa oleh Selo Soemardjan ke Indonesia melalui publikasi hasil risetnya berjudul ”Perubahan Sosial di Yogyakarta”. Perspektif fungsionalisme struktural dalam melihat perubahan sosial mendominasi sosiologi pada awal masuknya disiplin tersebut ke Indonesia. Selo Soemardjan juga banyak melakukan studi mengenai perubahan sosial, integrasi sosial, dan sistem pemerintahan di Indonesia. Adopsi teori fungsionalisme Parsonian dalam analisisnya juga membantu pemerintah dalam agenda pembangunan.

2. Pudjiwati Sayogjo

Lahir di Kebumen pada tanggal 21 Mei 1926, Sayogjo dikenal sebagai ahli sosiologi pedesaan di Indonesia. Latar belakang pendidikan Sayogjo adalah sarjana pertanian. Sayogjo berkarier sebagai pakar sosiologi pedesaan dan juga ekonomi pedesaan di Institut Pertanian Bogor yang dahulu merupakan fakultas pertanian Universitas Indonesia di Bogor. Penelitian intensif yang dilakukan di pedesaan di Cibodas menarik perhatiannya untuk mempelajari struktur sosial pedesaan dan kaitannya dengan perubahan sosial. Sayogjo juga mengembangkan sosiologi terapan berorientasi emansipatoris tentang masyarakat pedesaan.

Kontribusi utama Sayogjo pada perkembangan sosiologi Indonesia ialah pengenalan subdisiplin sosiologi pedesaan di berbagai institusi perguruan tinggi. Sayogjo juga banyak mengkritik perubahan sosial yang disebabkan oleh modernisasi di banyak pedesaan Jawa. Menurutnya, proses modernisasi yang terjadi tidak sejalan dengan agenda pembangunan yang berorientasi pada peningkatan kesejahteraan sosial dan ekonomi masyarakat desa. Modernisasi yang terjadi di pedesaan di Jawa tidak disertai pembangunan kualitas masyarakat desa itu sendiri.

3. Mely Giok Tan

Lahir di Jakarta pada tanggal 11 Juni 1930, Mely merupakan salah satu sosiolog Indonesia generasi awal. Mely juga dikenal sebagai sinolog, ahli masalah Cina. Studi tingkat sarjana diselesaikan di Fakultas Sastra Universitas Indonesia, kemudian mendapat gelar master di Universitas Cornell, Amerika Serikat. Gelar doktoral diperolehnya di Universitas California, Berkeley, Amerika Serikat pada tahun 1968. Mely berkontribusi pada pengembangan ilmu sosial di Indonesia sebagai sekretaris umum Himpunan Indonesia untuk Pengembangan Ilmu-Ilmu Sosial pada 1975-1979.

Sebagai ahli masalah Cina, studi yang dialkukannya banyak mengkaji mengenai komunitas Cina di berbagai negara termasuk di Indonesia. Selain persoalan Cina, Mely juga banyak melakukan kritik pada media yang mendiskreditkan peran perempuan di dalam masyarakat dan melihat perempuan sebagai objek seksual semata. Minat utama pada kajian kelompok minoritas juga membawa nama Mely sebagai salah satu tokoh sosiologi Indonesia yang mempunyai komitmen pada cita-cita emansipatoris.

4. Mochtar Naim

Lahir di Jambi pada tanggal 25 Desember 1932, dikenal sebagai sosiolog dan antropolog Indonesia. Selain itu, Mochtar juga merupakan ahli kebudayaan Minangkabau. Pendidikan tingkat sarjananya dilakukan di Yogyakarta pada tiga universitas sekaligus, yakni Universitas Gadjah Mada, Universitas Islam Indonesia dan PTAIN. Gelar master diperoleh di Universitas McGill, Kanada dan gelar doktoral diperoleh di Universitas Singapura. Karir akademiknya dimulai di Universitas Andalas, dan berlanjut sebagai staf pengajar di Universitas Hasnuddin, Makassar.

Studi tentang pola migrasi masyarakat Minangkabau melambungkan namanya sebagai sosiolog dan ahli kebudayaan Minang yang mumpuni. Mochtar meneliti kebiasaan merantau orang Minang dan menelurkan teori kebudayaan yang diistilahkan dengan ”Minang-kiau”, kebiasaan merantau orang Minang ke seluruh dunia untuk berdagang. Pola merantau orang minang dilihatnya mirip dengan pola merantau orang Cina. Mochtar mengkategorisasikan budaya Minangkabau menjadi budaya yang bercirikan sentrifugal. Mochtar adalah salah satu tokoh sosiologi Indonesia yang juga ahli budaya.

5. Soerjono Soekanto

Lahir di Jakarta pada tanggal 30 Janiari 1942, Soerjono Soekanto dikenal sebagai ahli sosiologi hukum. Latar belakang pendidikannya adalah sarjana hukum. Soekanto juga melanjutkan studi tingkat master bidang sosiologi di Universitas California, Berkeley, Amerika. Pendidikan doktoralnya diselesaikan di Fakultas Hukum, Universitas Indonesia. Kariernya sebagai akademisi berkembang di Univesitas Indonesia dengan gelar guru besar sosiologi hukum yang diperoleh pada 1983.

Kontribusi Soerjono Soekanto pada perkembangan sosiologi di Indonesia ialah pengenalan sosiologi hukum sebagai subdisiplin sosiologi. Buku yang ditulisnya dengan judul ”Sosiologi Suatu Pengantar” juga menjadi rujukan utama kuliah pengantar sosiologi di banyak unversitas di Indonesia. Soerjono Soekanto banyak menulis mengenai masalah-masalah hukum dengan pendekatan sosiologis. Sebagai seorang tokoh sosiologi Indonesia, Soerjono Soekanto dikenal sebagai sosiolog hukum.

6. Arief Budiman

Lahir di Jakarta pada tanggal 3 Januari 1941, Arief Budiman merupakan seorang aktivis demonstran angkatan 66 yang juga kakak kandung Soe Hok Gie. Arief pernah studi di College d’Europe, Belgia dan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia. Gelar doktor pada bidang sosiologi diraihnya di Universitas Harvard Amerika Serikat. Kariernya luas, tidak hanya di ranah akademik tetapi juga aktif di ranah politik, jurnalistik dan seni. Arief mendapat gelar guru besar bidang sosiologi dari Universitas Melbourne, Australia, tempatnya mengajar.

Arief Budiman mendeskripsikan dirinya sebagai orang kiri yang menolak paradigma modernisasi dan pembangunanisme. Kontribusinya pada sosiologi adalah gagasan-gagasannya tentang teori ketergantungan. Studinya mengenai pengalaman negara Amerika Latin, Chile yang beralih dari demokrasi ke sosialisme berisi analisis khas intelektual kiri. Arief Budiman banyak mengkritik setiap rezim penguasa. Praktik politik dari orde lama sampai rezim pasca reformasi banyak menjadi sasaran kritiknya yang pedas.

7. George Junus Aditjondro

Lahir di Pekalongan pada tanggal 27 Mei 1946, Aditjondro dikenal sebagai sosiolog Indonesia sekaligus aktivis dan kritikus penguasa, terutama pada rezim orde baru. Pada 1991 mendapatkan gelar master dari Universitas Cornell, Amerika Serikat. Gelar doktoral diperolehnya dua tahun kemudian di universitas yang sama. Kariernya sebelum masuk di bidang akademik adalah seorang jurnalis. Aditjondro pernah bekerja sebagai jurnalis Tempo pada 1970an.

Kontribusinya pada sosiologi adalah studinya mengenai perilaku korup rezim-rezim penguasa. Politik Indonesia era orde baru dan era SBY menjadi sasaran kritisismenya sebab dianggap korup. Aditjondro pernah dicekal pada rezim Soeharto dan memilih untuk keluar dari Indoensia untuk berkarier di Universitas Newcastle, Australia sebagai pengajar sosiologi. Aditjondro sempat mengajar juga di Universitas Sanata Dharma, di Yogkarta sekembalinya dari Australia. Salah satu bukunya yang paling kontroversial adalah ”Membongkar Gurita Cikeas: Di Balik Skandal Bank Century” yang diterbitkan namun banyak hilang dipasaran pada saat rezim SBY berkuasa.

8. Manasse Malo

Lahir di Waingapu, Nusa Tenggara Timur pada tanggal 2 Mei 1941, Manasse dikenal sebagai sosiolog dan politikus Indonesia. Menempuh pendidikan jenjang sarjana di Sekolah Tinggi Teologi Jakarta. Gelar master dan doktoral pada bidang sosiologi diperolehnya dari Universitas Winconsin, Amerika Serikat. Karier Manasse di bidang akademik ialah sebagai sosiolog Universitas Indonesia. Di bidang politik pernah menjadi anggota DPR RI Pada 1999. Aktivisme politik telah akrab dengannya sejak menjadi mahasiswa ketika menjadi anggota Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia.

Toko Sosiologi Indonesia 1

Kontribusi Manasse pada sosiologi ialah mengenai studinya tentang kebijakan desentralisasi di Indonesia. Manasse banyak menjadi pembicara dengan tema politik desentralisasi pada sejak orde baru. Pasca reformasi menjadi momentum dirinya untuk mempraktikkan gagasannya tidak hanya di wilayah akademik, namun juga kebijakan sebagai anggota parlemen. Politik lokal di Indonesia pasca reformasi ialah politik desentralisasi. Tempat kelahiran Manasse, Sumba, merupakan salah satu wilayah yang diperjuangkannya untuk menjadi provinsi baru.

9. Nasikun

Lahir di Cilacap pada tanggal 28 Oktober 1941, Nasikun adalah seorang guru besar sosiologi di Universitas Gadjah Mada. Nasikun memperoleh gelar doktoral nya dari Michigan State University, Amerika Serikat. Kariernya sebagai sosiolog dimulai sebagai staf pengajar di Jurusan Sosiologi Universitas Gadjah Mada sejak 1967. Nasikun juga aktif di berbagai organisasi yang berkomitmen pada pengembangan ilmu-ilmu sosial di Indonesia. Pernah menjadi bagian dari keanggotaan Himpunan Ilmuwan dan Peminat Ilmu-ilmu Sosial dan Ikatan Sosiologi Indonesia.

Salah satu karyanya yang banyak dikutip adalah buku berjudul ”Sistem Sosial Indonesia”. Nasikun mengkaji struktur dan juga sistem sosial yang ada di Indonesia dari pendekatan fungsionalisme dan konflik. Analisisnya mengungkap proses integrasi dan disintegrasi masyarakat Indonesia modern yang majemuk. Nasikun memberikan pendapat bahwa pasca reformasi, kapitalisme dan neo-liberalisme, diikuti oleh fundamentalisme etnik dan agama akan menjadi tantangan solidaritas sosial Bangsa Indonesia yang majemuk. Nasikun dikenal sebagai tokoh sosiologi di Indonesia yang selalu mengingatkan betapa pentingnya integrasi sosial pada masyarakat majemuk.

Continue Reading