Rangkuman Ilmu Pengetahuan Sosial – Ndipartidos

Ndipartidos.org adalah Situs Rangkuman Dari Semua Ilmu Pengetahuan Sosial
Tokoh Sosiologi Indonesia

Tokoh Sosiologi Indonesia

Tokoh Sosiologi Indonesia – Sosiologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari mengenai perilaku sosial antara individu dengan individu, individu dengan kolompok, dan kelompok dengan kelompok. Beberapa nama tokoh sosiologi Indonesia di bawah ini sudah banyak dikenal, yang lainnya barangkali jarang disebutkan dalam buku-buku pengantar sosiologi.

1. Selo Soemardjan

Lahir di Yogyakarta pada tanggal 23 Mei 1915, Selo Soemardjan dikenal sebagai bapak sosiologi Indonesia. Latar belakang keilmuan yang dimiliki sebelum studi sosiologi ialah pendidikan menegah atas untuk birokrat pada masa kolonial yang dikenal dengan nama Mosvia. Selo Soemardjan lalu melanjutkan studi sosiologi di Universitas Cornell di Amerika Serikat dengan beasiswa dari pemerintah Amerika. Kariernya yang sebagai sosiolog dibangun selama menjadi pengajar di Universitas Indonesia. Pada 1994 menerima gelar ilmuwan utama sosiologi dari pemerintah Indonesia.

Toko Sosiologi Indonesia

Pengaruh sosiologi Amerika yang Parsonian pada saat itu, dibawa oleh Selo Soemardjan ke Indonesia melalui publikasi hasil risetnya berjudul ”Perubahan Sosial di Yogyakarta”. Perspektif fungsionalisme struktural dalam melihat perubahan sosial mendominasi sosiologi pada awal masuknya disiplin tersebut ke Indonesia. Selo Soemardjan juga banyak melakukan studi mengenai perubahan sosial, integrasi sosial, dan sistem pemerintahan di Indonesia. Adopsi teori fungsionalisme Parsonian dalam analisisnya juga membantu pemerintah dalam agenda pembangunan.

2. Pudjiwati Sayogjo

Lahir di Kebumen pada tanggal 21 Mei 1926, Sayogjo dikenal sebagai ahli sosiologi pedesaan di Indonesia. Latar belakang pendidikan Sayogjo adalah sarjana pertanian. Sayogjo berkarier sebagai pakar sosiologi pedesaan dan juga ekonomi pedesaan di Institut Pertanian Bogor yang dahulu merupakan fakultas pertanian Universitas Indonesia di Bogor. Penelitian intensif yang dilakukan di pedesaan di Cibodas menarik perhatiannya untuk mempelajari struktur sosial pedesaan dan kaitannya dengan perubahan sosial. Sayogjo juga mengembangkan sosiologi terapan berorientasi emansipatoris tentang masyarakat pedesaan.

Kontribusi utama Sayogjo pada perkembangan sosiologi Indonesia ialah pengenalan subdisiplin sosiologi pedesaan di berbagai institusi perguruan tinggi. Sayogjo juga banyak mengkritik perubahan sosial yang disebabkan oleh modernisasi di banyak pedesaan Jawa. Menurutnya, proses modernisasi yang terjadi tidak sejalan dengan agenda pembangunan yang berorientasi pada peningkatan kesejahteraan sosial dan ekonomi masyarakat desa. Modernisasi yang terjadi di pedesaan di Jawa tidak disertai pembangunan kualitas masyarakat desa itu sendiri.

3. Mely Giok Tan

Lahir di Jakarta pada tanggal 11 Juni 1930, Mely merupakan salah satu sosiolog Indonesia generasi awal. Mely juga dikenal sebagai sinolog, ahli masalah Cina. Studi tingkat sarjana diselesaikan di Fakultas Sastra Universitas Indonesia, kemudian mendapat gelar master di Universitas Cornell, Amerika Serikat. Gelar doktoral diperolehnya di Universitas California, Berkeley, Amerika Serikat pada tahun 1968. Mely berkontribusi pada pengembangan ilmu sosial di Indonesia sebagai sekretaris umum Himpunan Indonesia untuk Pengembangan Ilmu-Ilmu Sosial pada 1975-1979.

Sebagai ahli masalah Cina, studi yang dialkukannya banyak mengkaji mengenai komunitas Cina di berbagai negara termasuk di Indonesia. Selain persoalan Cina, Mely juga banyak melakukan kritik pada media yang mendiskreditkan peran perempuan di dalam masyarakat dan melihat perempuan sebagai objek seksual semata. Minat utama pada kajian kelompok minoritas juga membawa nama Mely sebagai salah satu tokoh sosiologi Indonesia yang mempunyai komitmen pada cita-cita emansipatoris.

4. Mochtar Naim

Lahir di Jambi pada tanggal 25 Desember 1932, dikenal sebagai sosiolog dan antropolog Indonesia. Selain itu, Mochtar juga merupakan ahli kebudayaan Minangkabau. Pendidikan tingkat sarjananya dilakukan di Yogyakarta pada tiga universitas sekaligus, yakni Universitas Gadjah Mada, Universitas Islam Indonesia dan PTAIN. Gelar master diperoleh di Universitas McGill, Kanada dan gelar doktoral diperoleh di Universitas Singapura. Karir akademiknya dimulai di Universitas Andalas, dan berlanjut sebagai staf pengajar di Universitas Hasnuddin, Makassar.

Studi tentang pola migrasi masyarakat Minangkabau melambungkan namanya sebagai sosiolog dan ahli kebudayaan Minang yang mumpuni. Mochtar meneliti kebiasaan merantau orang Minang dan menelurkan teori kebudayaan yang diistilahkan dengan ”Minang-kiau”, kebiasaan merantau orang Minang ke seluruh dunia untuk berdagang. Pola merantau orang minang dilihatnya mirip dengan pola merantau orang Cina. Mochtar mengkategorisasikan budaya Minangkabau menjadi budaya yang bercirikan sentrifugal. Mochtar adalah salah satu tokoh sosiologi Indonesia yang juga ahli budaya.

5. Soerjono Soekanto

Lahir di Jakarta pada tanggal 30 Janiari 1942, Soerjono Soekanto dikenal sebagai ahli sosiologi hukum. Latar belakang pendidikannya adalah sarjana hukum. Soekanto juga melanjutkan studi tingkat master bidang sosiologi di Universitas California, Berkeley, Amerika. Pendidikan doktoralnya diselesaikan di Fakultas Hukum, Universitas Indonesia. Kariernya sebagai akademisi berkembang di Univesitas Indonesia dengan gelar guru besar sosiologi hukum yang diperoleh pada 1983.

Kontribusi Soerjono Soekanto pada perkembangan sosiologi di Indonesia ialah pengenalan sosiologi hukum sebagai subdisiplin sosiologi. Buku yang ditulisnya dengan judul ”Sosiologi Suatu Pengantar” juga menjadi rujukan utama kuliah pengantar sosiologi di banyak unversitas di Indonesia. Soerjono Soekanto banyak menulis mengenai masalah-masalah hukum dengan pendekatan sosiologis. Sebagai seorang tokoh sosiologi Indonesia, Soerjono Soekanto dikenal sebagai sosiolog hukum.

6. Arief Budiman

Lahir di Jakarta pada tanggal 3 Januari 1941, Arief Budiman merupakan seorang aktivis demonstran angkatan 66 yang juga kakak kandung Soe Hok Gie. Arief pernah studi di College d’Europe, Belgia dan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia. Gelar doktor pada bidang sosiologi diraihnya di Universitas Harvard Amerika Serikat. Kariernya luas, tidak hanya di ranah akademik tetapi juga aktif di ranah politik, jurnalistik dan seni. Arief mendapat gelar guru besar bidang sosiologi dari Universitas Melbourne, Australia, tempatnya mengajar.

Arief Budiman mendeskripsikan dirinya sebagai orang kiri yang menolak paradigma modernisasi dan pembangunanisme. Kontribusinya pada sosiologi adalah gagasan-gagasannya tentang teori ketergantungan. Studinya mengenai pengalaman negara Amerika Latin, Chile yang beralih dari demokrasi ke sosialisme berisi analisis khas intelektual kiri. Arief Budiman banyak mengkritik setiap rezim penguasa. Praktik politik dari orde lama sampai rezim pasca reformasi banyak menjadi sasaran kritiknya yang pedas.

7. George Junus Aditjondro

Lahir di Pekalongan pada tanggal 27 Mei 1946, Aditjondro dikenal sebagai sosiolog Indonesia sekaligus aktivis dan kritikus penguasa, terutama pada rezim orde baru. Pada 1991 mendapatkan gelar master dari Universitas Cornell, Amerika Serikat. Gelar doktoral diperolehnya dua tahun kemudian di universitas yang sama. Kariernya sebelum masuk di bidang akademik adalah seorang jurnalis. Aditjondro pernah bekerja sebagai jurnalis Tempo pada 1970an.

Kontribusinya pada sosiologi adalah studinya mengenai perilaku korup rezim-rezim penguasa. Politik Indonesia era orde baru dan era SBY menjadi sasaran kritisismenya sebab dianggap korup. Aditjondro pernah dicekal pada rezim Soeharto dan memilih untuk keluar dari Indoensia untuk berkarier di Universitas Newcastle, Australia sebagai pengajar sosiologi. Aditjondro sempat mengajar juga di Universitas Sanata Dharma, di Yogkarta sekembalinya dari Australia. Salah satu bukunya yang paling kontroversial adalah ”Membongkar Gurita Cikeas: Di Balik Skandal Bank Century” yang diterbitkan namun banyak hilang dipasaran pada saat rezim SBY berkuasa.

8. Manasse Malo

Lahir di Waingapu, Nusa Tenggara Timur pada tanggal 2 Mei 1941, Manasse dikenal sebagai sosiolog dan politikus Indonesia. Menempuh pendidikan jenjang sarjana di Sekolah Tinggi Teologi Jakarta. Gelar master dan doktoral pada bidang sosiologi diperolehnya dari Universitas Winconsin, Amerika Serikat. Karier Manasse di bidang akademik ialah sebagai sosiolog Universitas Indonesia. Di bidang politik pernah menjadi anggota DPR RI Pada 1999. Aktivisme politik telah akrab dengannya sejak menjadi mahasiswa ketika menjadi anggota Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia.

Toko Sosiologi Indonesia 1

Kontribusi Manasse pada sosiologi ialah mengenai studinya tentang kebijakan desentralisasi di Indonesia. Manasse banyak menjadi pembicara dengan tema politik desentralisasi pada sejak orde baru. Pasca reformasi menjadi momentum dirinya untuk mempraktikkan gagasannya tidak hanya di wilayah akademik, namun juga kebijakan sebagai anggota parlemen. Politik lokal di Indonesia pasca reformasi ialah politik desentralisasi. Tempat kelahiran Manasse, Sumba, merupakan salah satu wilayah yang diperjuangkannya untuk menjadi provinsi baru.

9. Nasikun

Lahir di Cilacap pada tanggal 28 Oktober 1941, Nasikun adalah seorang guru besar sosiologi di Universitas Gadjah Mada. Nasikun memperoleh gelar doktoral nya dari Michigan State University, Amerika Serikat. Kariernya sebagai sosiolog dimulai sebagai staf pengajar di Jurusan Sosiologi Universitas Gadjah Mada sejak 1967. Nasikun juga aktif di berbagai organisasi yang berkomitmen pada pengembangan ilmu-ilmu sosial di Indonesia. Pernah menjadi bagian dari keanggotaan Himpunan Ilmuwan dan Peminat Ilmu-ilmu Sosial dan Ikatan Sosiologi Indonesia.

Salah satu karyanya yang banyak dikutip adalah buku berjudul ”Sistem Sosial Indonesia”. Nasikun mengkaji struktur dan juga sistem sosial yang ada di Indonesia dari pendekatan fungsionalisme dan konflik. Analisisnya mengungkap proses integrasi dan disintegrasi masyarakat Indonesia modern yang majemuk. Nasikun memberikan pendapat bahwa pasca reformasi, kapitalisme dan neo-liberalisme, diikuti oleh fundamentalisme etnik dan agama akan menjadi tantangan solidaritas sosial Bangsa Indonesia yang majemuk. Nasikun dikenal sebagai tokoh sosiologi di Indonesia yang selalu mengingatkan betapa pentingnya integrasi sosial pada masyarakat majemuk.

Continue Reading
Masa Depan Cerah Buat Anak IPS

Masa Depan Cerah Buat Anak IPS

Masa Depan Cerah Buat Anak IPS – Ilmu Pengetahuan Sosial atau social studies adalah pengetahuan mengenai segala sesuatu yang berhubungan dengan  masyarakat. di Indonesia pelajaran ilmu pengetauan sosial juga disesuaikan dengan berbagai prespektif  sosial yang berkembang di masyarakat. Kajian mengenai masyarakat dalam IPS dapat dilakukan dalam lingkungan yang terbatas, yaitu lingkungan sekitar sekolah atau siswa dan siswi atau dalam lingkungan yang luas, yaitu lingkungan negara lain, baik yang ada pada masa sekarang maupun pada masa lampau. Dengan demikian siswa dan siswi yang mempelajari IPS dapat menghayati masa sekarang dengan dibekali pengetahuan tentang masa lampau umat manusia. Untuk lebih memahami pengertian dari Ilmu Pengetahuan Sosial, mari kita simak pengertian dari beberapa ahli:   

1. Somantri (Sapriya:2008:9) menyatakan bahwa IPS merupakan suatu penyederhanaan atau disiplin ilmu ilmu sosial humaniora serta kegiatan dasar manusia yang diorganisasikan dan disajikan secara ilmiah dan pedagogis/psikologis untuk tujuan pendidikan.

2.    Mulyono Tj. (1980:8) mempunyai pendapat bahwa IPS adalah suatu pendekatan interdisipliner (inter-disciplinary approach) dari pelajaran ilmu-ilmu soial, seperti sosiologi antropologi budaya, psikologi sosial,sejarah, geografi, ekonomi, politik, dan sebagainya.

3.  Saidiharjo (1996:4)  menyatakan bahwa IPS adalah kombinasi atau hasil pemfusian atau perpaduan dari sejumlah mata pelajaran seperti:geografi, ekonomi, sejarah,sosiologi,politik

4.   Moeljono Cokrodikardjo mengemukakan bahwa IPS merupakan perwujudan dari suatu pendekatan interdisipliner dari ilmu sosial. Dia merupakan integrasi dari berbagai cabang ilmu sosial yaitu sosiologi, antropologi budaya, psikologi, sejarah, geografi, ekonomi, ilmu politik dan ekologi manusia, yang diformulasikan untuk tujuan instruksional dengan materi dan tujuan yang disederhanakan agar mudah dipelajari.

Masa Depan Cerah Buat Anak IPS

5. Nu’man Soemantri menyatakan bahwa IPS adalah pelajaran ilmu-ilmu sosial yang disederhanakan untuk pendidikan tingkat SD, SLTP, dan SLTA. Penyederhanaan mengandung arti:

a) menurunkan tingkat kesukaran ilmu-ilmu sosial yang biasanya dipelajari pada universitas menjadi pelajaran yang sesuai dengan kematangan berfikir siswa siswi sekolah dasar dan lanjutan,

b) mempertautkan dan memadukan bahan aneka cabang ilmu-ilmu sosial dan juga kehidupan masyarakat sehingga menjadi pelajaran yang mudah dicerna.

6. S. Nasution mendefinisikan IPS ialah sebagai pelajaran yang merupakan fusi atau paduan sejumlah mata pelajaran sosial. Dinyatakan bahwa IPS adalah suatu bagian kurikulum sekolah yang berhubungan dengan peran manusia dalam masyarakat yang terdiri atas berbagai subjek sejarah,ekonomi, geografi, sosiologi, antropologi, dan psikologi sosial.

7.  Tim IKIP Surabaya mengemukakan bahwa IPS merupakan bidang studi yang menghormati, mempelajari, mengolah, dan membahas hal-hal yang berhubungan dengan masalah-masalah human relationship hingga benarbenar dapat dipahami dan diperoleh pemecahannya. Penyajiannya harus merupakan bentuk yang terpadu dari berbagai ilmu sosial yang sudah terpilih, kemudian disederhanakan sesuai dengan kepentingan sekolah sekolah.

Inget dong pada zaman SMA dulu ada sistem penjurusan yang bikin kamu cukup deg-degan karena bisa menjadi tolok ukur masa depan? Penjurusan masuk IPA dan IPS ini di setiap SMA berbeda-beda sistemnya. Bahkan, ada juga sekolah yang juga mengadakan kelas Bahasa, buat para murid yang lebih minat pada bidang linguistik dan sastra. Mayoritas sistem penjurusannya dilihat dari nilai rapor, yaitu nilai rapor tertinggi dari setiap kelas dikumpulkan dan dimasukkan ke kelas IPA. Untuk kelas IPS sih kedapatan sisanya. Aduh, kamu…

Tidak heran anak IPS seringkali dianggap sebagai anak buangan. Makanya seringkali orang menilai jurusan IPS itu identik dengan anak bandel, bermasalah, dan nggak mikirin pelajaran. Padahal, banyak juga lho yang memang ingin masuk kelas IPS bukan karena nilainya nggak mencukupi

Mereka tidak memandang kalau ternyata anak IPS juga berprestasi. Selain itu, banyak juga lulusan kelas IPS mempunyai masa depan cerah, tak kalah dengan jebolan IPA. Nah, kira-kira apa aja sih yang dimiliki oleh anak IPS tapi belum tentu dipunya anak IPA?

1. IPS itu ilmu sehari-hari. Jadi anak IPS berarti harus peka dan juga berhenti cuek sama lingkunganmu lagi

Belajarnya juga ilmu sosial, pasti selalu digunakan dan diterapkan setiap hari. Jadi, kepekaanmu terhadap lingkungan sekitar udah nggak perlu diragukan lagi. Misalnya pada pelajaran Ekonomi dan Akuntansi, kamu bisa belajar mengatur uang jajan, atau dari pelajaran Sosiologi, kamu terbiasa memerhatikan permasalahan di masyarakat, bahkan mampu membayangkan solusinya. Itu dua di antaranya, mungkin kamu mempunyai contoh lainnya?

2. IPS bukan ilmu pasti. Perubahannya cepat dan juga dinamis, artinya anak IPS harus pandai beradaptasi

Zaman kian berubah dan hal ini membuat berbagai pemikiran-pemikiran di masa lalu bisa dipatahkan oleh pemikiran zaman sekarang. Perubahan ilmu sosial yang cepat dan juga dinamis ini menyebabkan kamu, sebagai anak IPS, terbiasa beradaptasi. Kamu nggak kaku sama yang namanya perubahan. Kalau kaku, sebagai anak IPS kamu tidak bisa berkembang, dong.

3. Pandai beradaptasi, berarti pandai juga bersosialisasi dan komunikasi

Predikat yang melekat pada anak IPS biasanya tidak jauh-jauh dari “sering keluar-masuk ruang BP”. Padahal jumlah mereka hanya segelintir. Anak-anak IPS juga sebenarnya bermacam-macam, termasuk ada yang rajin, yang kutu buku, yang kritis, si jago debat bahasa Inggris sampai jilbab lebar sampai yang bercelana cingkrang. Itu berarti anak IPS beranekaragam ya, tidak melulu identik dengan “si nomor dua” ;).

4. Anak IPS terkenal dengan tingkat kepercayaaan dirinya yang tinggi dan juga sifat banci tampil

Karena pelajarannya berhubungan langsung dengan masyarakat, kamu pasti mengerti bagaimana cara bersosialisasi dan berkomunikasi yang baik di masyarakat. Kebiasaan yang sudah tertanam itu membuat kepercayaan dirimu tinggi dan nggak malu lagi tampil di depan banyak orang. Bahkan, kepandaianmu dalam menyihir orang-orang ini dapat memengaruhi mereka terhadap suatu keputusan lho. Misalnya jika saja kamu sibuk mengampanyekan pemilihan ketua OSIS wakil dari IPS. Tidak kebayang seperti apa seru, heboh, dan semaraknya semangat anak-anak IPS. Nggak hanya itu, dalam kegiatan seni kamu juga nggak kalah dari yang lain. Terkadang, malahan penampilanmu yang ditunggu-tunggu oleh warga sekolah.

5. Kemampuan diskusi dan berdebat jadi oke

Perkembangan zaman yang terjadi membuat ilmu pengetahuan berubah cepat dan dinamis. Hal ini juga menuntut anak IPS terbiasa mengutarakan pendapatnya yang beragam. Kamu diajarkan untuk nggak menerima begitu aja suatu informasi dan harus berpikir kritis terhadapnya. Makanya, nggak heran kalau dari pendapat tersebut sering menimbulkan perdebatan dan ini semakin membuat kamu semakin kaya ilmu pengetahuan.

6. Bila anak IPA punya Laboratorium Fisika dan Kimia, anak IPS laboratoriumnya sih dunia dan manusianya

Kamu memang tidak punya ruangan laboratorium di sekolah, tapi kamu punya dunia yang selalu siap 24 jam non stop untuk dipelajari. Lab-mu ini tidak perlu pintu keluar-masuk dan telah tersedia berbagai hal, semua komplit tanpa ada kekurangan.

Kamu bisa bereksperimen bersama teman-teman dari luar kelas IPS juga lho. Berbeda ‘kan dengan lab IPA yang sebatas hanya mereka saja yang dapat menggunakan? Tidak salah jika anak IPS itu memang pandai bersosialisasi dan berkomunikasi karena beragamnya hubungan sosial yang terjalin.

7. Dunia kerja saat ini butuh calon pekerja yang mudah bergaul, aktif dan sigap pada perubahan sosial. Tenang, masa depanmu aman!

Dunia kerja adalah dunia sebenarnya, kamu jadi tahu seluk-beluk kehidupan itu seperti apa. Oleh karenanya, orang-orang yang pandai bergaul dan aktif sangat dibutuhkan di sini. Hal itu tidak lain karena dunia kerja penuh persaingan, siapa yang lihai melihat situasi dan perubahan, dialah yang akan survive menjalaninya. Mulai sekarang diubah yuk, demi masa depanmu yang lebih cerah!

Masa Depan Cerah Buat Anak IPS 1

8. Anggapan sebagai anak buangan toh bisa bikin rendah hati. Kamu boleh cerdas, tapi tetap membumi

Karena bersosialisasi adalah bagian yang sangat melekat dalam hidup, kamu pun udah tahu trik berkomunikasi dan menyikapi suatu hal dengan baik. Pandangan sebelah mata mengenai anak IPS nggak usah dipikirkan, karena lebih baik mengurusi hal-hal lainnya yang lebih bermanfaat. Bahkan anggapan sebagai anak buangan bisa bikin kamum ingat untuk rendah hati. Gak cukup cuma cerdas, kamu juga harus membumi.

9. Karena sudah belajar tentang fenomena sosial, kamu jadi tahu deh ada banyak banget kekurangan di masyarakat. Kamu pun jadi tergerak untuk memperbaikinya saat sudah lebih dewasa

Beragam permasalahan muncul di tengah kehidupan masyarakat. Sebagai agen perubahan sosial, kamu tanggap untuk menyelesaikannya dan membawa perubahan ke arah yang lebih baik. Ke depannya, dengan segenap kemampuan dalam bersosialisasi bersama orang-orang sekitar kamu senantiasa tergerak untuk membantu masyarakat melewati masa-masa sulit.

Anak IPS memang seringkali dipandang sebelah mata. Padahal, banyak kelebihan yang menonjol dan ternyata tidak dimiliki oleh anak IPA lho.

Continue Reading
Ruang Lingkup Ilmu Pengetahuan Sosial

Ruang Lingkup Ilmu Pengetahuan Sosial

Ruang Lingkup Ilmu Pengetahuan Sosial – Menurut seorang ahli, dijelaskan bahwa yang menjadi ruang lingkup IPS adalah manusia sebagai anggota masyarakat atau manusia dalam konteks sosial. Oleh karenanya pembelajaran IPS tidak hanya menekankan pada aspek pengetahuan saja, melainkan juga pembinaan peserta didik untuk mengembangkan dan menerapkan nilai-nilai pengetahuan tersebut di tengah masyarakat. Nilai- nilai itu setenggang rasa dan tepo sliro, kepedulian terhadap sesama dan lingkungan, disiplin, ketaatan, keteraturan, etos kerja, dan lain-lain.

Penerapaan nilai-nilai pengetahuan dimulai dari lingkup yang paling kecil, misalnya di dalam keluarga sampai pada lingkup global. Setiap lingkungan akan mempengaruhi terhadap pembentukan kepribadian peserta didik atau individu. Keanekaragaman kelompok masyarakat dengan karakternya yang berbeda-beda adalah contoh konkret sebuah lingkungan yang mempengaruhi kepribadian seseorang. Oleh sebab itu seseorang harus mampu menerapkan nilai-nilai IPS dalam segala macam lingkungan di mana individu tersebut berada. Dalam lingkup yang lebih luas, peserta didik diharapkan dapat menjadi warga negara yang baik, bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Dari uraian tersebut dapat kita ketahui bahwa ruang lingkup IPS adalah semua aspek hidup dan kehidupan seseorang di tengah-tengah masyarakatnya. Di samping menguasai pengetahuan tenatang materi IPS, seseorang harus mampu menerapkan nilai-nilai yang terkandung dalam pengetahuan yang telah mereka kuasai.

Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) merupakan salah satu mata pelajaran yang dibelajarkan di SMP/MTs. IPS mengkaji seperangkat peristiwa, fakta, konsep, dan generalisasi yang berkaitan dengan isu sosial. Mapel IPS memuat materi Geografi, Sejarah, Sosiologi, dan Ekonomi. Membelajarkan IPS secara terpadu hendaknya mempertimbangkan keempat kajian tersebut. Materi esensial dari keempatnya di dapat dari

Ruang Lingkup Ilmu Pengetahuan Sosial

1. Kompetensi Dasar

Untuk mengkaji KD mata pelajaran IPS perlu memperhatikan urutan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat kesulitan materi. Kurikulum 2013 menuntut pembelajaran IPS disampaikan secara terpadu dengan harapan pembelajaran IPS lebih bermakna bagi peserta didik dalam konteks pembelajaran sehari-hari, sehingga peserta didik akan memperoleh pemahaman yang lebih luas dan utuh.

Melalui pembelajaran terpadu, peserta didik dapat memperoleh pengalaman langsung, sehingga dapat menambah kekuatan untuk menerima, menyimpan, dan memproduksi kesan-kesan tentang hal-hal yang dipelajarinya. Dengan demikian, peserta didik terlatih untuk dapat menemukan sendiri berbagai konsep yang dipelajari secara holistik, bermakna, otentik, dan aktif.

Pengalaman belajar yang dirancang guru sangat berpengaruh terhadap kebermaknaan pengalaman bagi para peserta didik. Pengalaman belajar lebih menunjukkan kaitan unsur-unsur konseptual menjadikan proses pembelajaran lebih efektif. Kaitan konseptual yang dipelajari dengan sisi bidang kajian yang relevan akan membentuk skema (konsep), sehingga peserta didik akan memperoleh keutuhan dan kebulatan pengetahuan. Perolehan keutuhan belajar, pengetahuan, serta kebulatan pandangan tentang kehidupan dan dunia nyata hanya dapat direfleksikan melalui pembelajaran terpadu, menurut Williams.

Dalam rangka implementasi KI dan KD untuk memenuhi ketercapaian pembelajaran, maka diperlukan pedoman pelaksanaan model pembelajaran IPS Terpadu. Hal ini penting, untuk memberikan gambaran tentang pembelajaran terpadu yang dapat menjadi acuan dan contoh konkret dalam kerangka implementasi KI dan KD. Membelajarkan IPS secara terpadu diperlukan tema sebagai pengikat konsep atau kajian geografi, ekonomi, sosiologi dan sejarah.

2. Mengkaji Kompetensi Dasar mata pelajaran IPS

KD adalah konten atau kompetensi yang terdiri atas sikap, pengetahuan, dan ketrampilan yang bersumber pada kompetensi inti yang harus dikuasai peserta didik, maka jelas sekali yang dimaksud konten adalah isi atau materi yang harus dibelajarkan pada peserta didik. Kompetensi itu pun dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik peserta didik, kemampuan awal, serta ciri dari suatu mata pelajaran. Bagian dalam mengkaji kompetensi dasar mapel IPS perlu memperhatikan urutan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat kesulitan materi

Untuk menghadapi tantangan yang ada, bangsa Indonesia perlu memupuk nasionalisme budaya (cultural nationalism) yang berarti pengakuan terhadap budaya etnis yang beragam, yang lahir dan berkembang di dalam masyarakat Indonesia. Setelah itu, perlu mengelola sumberdaya alam untuk menjamin kesejahteraan bangsanya berdasarkan ilmu pengetahuan dan teknologi dan prinsip keadilan sosial, dan meningkatkan daya saing produk barang dan jasa, melalui peningkatan kualitas sumberdaya manusia sebagai subyek dalam persaingan tersebut.Pendidikan IPS mengambil peran untuk memberi pemahaman yang luas dan mendalam pada bidang ilmu yang berkaitan, yaitu:

(a) memperkenalkan konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan seluruh masyarakat dan lingkungannya;

(b) membekali kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, rasa ingin tahu, inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan dalam kehidupan sosial;

(c) memupuk komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan; dan

(d) membina kemampuan berkomunikasi, bekerjasama, dan berkompetisi dalam masyarakat yang majemuk, baik di tingkat local, nasional maupun global.

3. Ruang lingkup mata pelajaran IPS meliputi aspek-aspek (a) keruangan dan konektivitas antar ruang dan waktu ; (b) perubahan masyarakat Indonesia pada zaman pra-aksara, zaman Hindu-Buddha dan zaman Islam, zaman dijajahnya dan tumbuhnya semangat kebangsaan, masa pergerakan kemerdekaan sampai dengan awal (masa) reformasi sekarang; (c) jenis dan fungsi kelembagaan sosial, budaya, ekonomi, dan politik dalam masyarakat; (d) interaksi manusia dengan lingkungan alam, sosial, budaya, dan ekonomi dari waktu ke waktu.

4. Pendekatan pembelajaran IPS dikenal dengan interdisipliner karena sistem pembelajarannya memungkinkan peserta didik secara aktif mencari, menggali dan menemukan konsep serta prinsip-prinsip secara holistik dan otentik. Trans-disciplinarity berarti batas-batas disiplin ilmu tidak lagi tampak secara tegas dan jelas karena konsep- konsep disiplin ilmu berbaur atau terkait dengan permasalahan yang dijumpai di sekitarnya. Kondisi itu memudahkan pembelajaran IPS menjadi suatu pembelajaran yang kontekstual.

5. IPS adalah sebuah ilmu yang mempelajari hubungan manusia dengan sesamanya yang diintegrasikan melalui konsep ruang, koneksi antar ruang, dan waktu. Ruang merupakan tempat dimana manusia beraktivitas, koneksi antar ruang menggambarkan mobilitas manusia antara satu tempat ketempat lain,dan waktu menggambarkanmasa dimana kehidupan manusia terjadi sebagai mapel dalam bentuk integrated sciences dan integrated social studies.

6. Cara menyusun pembelajaran terpadu dimulai dengan pilih atau pilih tema sebagai payung pengembangan pembelajaran sesuai dengan SKL, KI, KD yang dipadukan. Kemudian menyusun sub-tema, peta materi dan sub materi, dilanjutkan dengan penyusunan perangkat pembelajaran beserta sarana yang cocok dengan materi yang dapat dibahas di tiap-tiap pertemuan.

Continue Reading
Pendidikan IPS Pada Era Globalisasi

Pendidikan IPS Pada Era Globalisasi

Pendidikan IPS Pada Era Globalisasi – Indonesia memerlukan berbagai sumber kekuatan manusia yang unggul sebagai jenis pertama dalam pembangunan untuk mencukupi sumber daya tersebut pendidikan memiliki peran yang terlampau penting. Pendidikan adalah suatu usaha untuk meraih suatu target pendidikan. Suatu usaha pendidikan menyangkut 3 unsur pokok, yaitu input, proses, dan output. Input pendidikan adalah peserta didik dengan beragam ciri-ciri yang tersedia pada peserta didik. Proses pendidikan terkaitan beragam perihal layaknya pendidik, kurikulum, gedung, buku, metode mengajar. Output atau hasil pendidikan dapt berwujud pengetahuan, sikap, dan keterampilan, menurut Widiyarti & Suranto.

Pendidikan IPS pada era globalisasi kini sangat dibutuhkan. Kajian ips yang merupakan pengembangan dari potensi jati diri sebagai mahkluk sosial yang harus memiliki kecakapan berfikir, kecakapan akademi, kecakapan sosial. Globalisasi menyangkut suatu kesadaran baru mengenai dunia sebagai satu kesatuan interaksi dan saling ketergantungan yang semakin besar dalam era baru yang perlu di jawab dengan tepat. Sementara kemampuan bersaing penduduk indonesia dalam menghadapi era globalisasi masih sangat lemah dibandingkan dengan negara lain. Hal ini di sebabkan karna masih lemahnya kualitas sumber daya manusia yang ada.

Sebagai yaitu contoh tenga kerja indonesia maupun tenaga kerja wanita yang dikirim ke luar negri hanya di posisikan sebagai tenaga buruh, seperti pembantu rumah tangga, perawat, buruh perkebunan, buruh bangunan, sopir dan tenaga kasar lainnya. Sedangkan tenaga asing yang bekerja di indonesia justru sebaliknnya, meraka adalah kalangan pengusaha, investor profesional tenga ahli, dan pemilik perusahaan. Para pekerja yang dikirm keluar negri kebanyakan tidak memiliki keterampilan atau minim dalam penguasaan ilmu pengetahuan serta rendahnnya penguasaan kemampuan bahasa asing, terutama bahasa inggris. Inilah kendala yang sering kali orang indonesia serasakan seajak adanya pengiriman tenaga kerja keluar negri hingga sekarang hingga sekarang telah memasuki era globalisasi.

Pendidikan IPS Pada Era Globalisasi

Rendahnnya kualitas tenaga kerja di indonesia berkaitan erat dengan rendahnnya pendidikan yang di peroleh. Sistem pendidikan yang telah dirancang sedemikian rupa dalam teori belum bisa menjawab tantangan zaman dalam praktiknya. Adannya keinginan untuk bersaing dengan bangsa lain dalama memperebutkan lapangan kerja harus dimulai terlebih dahulu dalam pembaharuan pendidikan, trutama secara prakttik. Pendidikan harus benar-benar di berdayakan oleh semua pihak sehingga ke depan mampu memberdyakan masyarakat secara luas. Masyarakat yang terbedayakan oleh sitem pendidikan nasional di harapan kan akan memiliki keunggulan komparatif dn kompotitf dalam konteks persaingan global.

Konsekuensi dari penjelasan di atas bahwa pendidikan harus di konseptualisas kan sebagai suatu usaha dan proses pemberdayaan yang benar-benar harus di sadari secara kolektif, baik oleh individu, keluarga, masyarakat, serta oleh pemerintah. Pendidikan sebagai investasi masa depan bangsa yang menjadi dasar kualitas sumber daya manusia yang unggul yang harus ula diiringi muaralitas yang tinggi dan integritas kebangsaan yang kuat, tidak korup, jujur, kreatif, dan memiliki visi kedapan yang diasumsikan akan mampercapat bangsa ini keluar dari krisis yang berlarut-larut. Sebagai perbandingan, negara-negara seperti Malaysia, Thailand, Filipina, mereka mengalami kemajuan yang pesat dalam upaya keluar dari krisis seperti yang dialami Indonesia. Negara-negara tersebut dahulu berada di bawah Indonesia, kualitas sumber daya manusianya, akan tetapi saat ini mereka dapat menjadi negara yang bangkit dari masalah dalam negerina. Contohnya Malaysia dapat memulihkan kondisi ekonomi tanpa bantuan dari IMF.

Era globalisasi sebenarnya justru membutuhkan pendidikan IPS lebih tinggi dibanding sebelumnya. Dengan adanya pendidikan IPS dapat menjawab tantangan yang ada dan muncul diera globalisasi. Begitu lengkapnya kajian IPS dengan semua rumpun keilmuannya jika betul-betul dipahami dan dilaksanakan akan dapat dilaksanakan akan dapat memunculkan bangsa Indonesia sebagai bangsa yang terkemuka. Selain Indonesia memiliki wilayah yang luas., alam yang kaya, juga penduduk yang banyak, sebetulnya semua bisa menjadi modal untuk menjadi pemimpin dunia. Hanya saja, jika  bangsa Indonesia sudah kurang perduli terhadap masalah bangsanya, maka dengan mudah penjajahan bentuk baru akan ada dan bertahan dibumi Indonesia. Giddnes, yang dikutip Tim Pengembang Ilmu Pendidikan FIP-UPI mengatakan bahwa “kita tidak akan pernah mampu menjadi penguasa sejarah kita sendiri, tetapi kita dapat dan harus mencari cara untuk membuat dunai yang tak terkendali ini menjadi terkendali”.

Definisi IPS (ilmu pengetahuan sosial) merupakan suatu pembelajaran tentang konsep sosial. Yang berhubungan dengan geografi, sejarah, antropologi, sosiologi dan ekonomi. Di sekolah pun ada jenis pembelajaran ilmu pengetahuan yaitu IPA (ilmu pengetahuan alam) dan IPS (ilmu pengetahuan sosial).

Jadi untuk IPS memang mempelajari tentang hubungan manusia dengan sosial. Dari ekonomi mengenai bisnis, sejarah terbentuknya masyarakat, kewilayahan, dan lainnya. Setiap ahli memiliki pengertian yang berbeda-beda dari ilmu pengetahuan sosial itu sendiri.

Ilmu pengetahuan sosial ini dibagi menjadi banyak cabang ilmu. Ada cabang antropologi yang membahas tentang budaya, ekonomi mempelajari tentang produksi, keuangan di masyarakat. Geografi membahas tentang lokasi, wilayah dan semua hal mengenai bumi.

Pendidikan IPS merupakan seleksi dan rekontruksi dari disiplin ilmu pendidikan dan disiplin ilmu-ilmu sosial, humaniora, yang diorganisir dan disajikan secara psikologis dan ilmiah untuk tujuan pendidiakan, menurut Somantri. Jati diri IPS ini perlu ditegaskan berulang-ulang agar selalu mengingatkan kita bahwa pendidikan IPS tidak mungkin bisa berdiri sendiri. IPS merupakan mitra bagi ilmu-ilmu lainnya. Pendidikan IPS berusaha mengorganisasikan dan mengembangkan substansi ilmu-ilmu sosial secara ilmiah dan psikologis untuk tujuan pendidikan. Pendidikan IPS mempunyai peran yang penting dalam membangun identitas nasional untuk menjadikan peserta didik kreatif, mampu memecahkan masalah diri dan lingkungannya, serta menjadi warga negara yang baik dan bermoral. Untuk menghadapi berbagai tantangan dan dinamika masyarakat dan globalisasi, maka perlu konsolidasi kurikulum yang meliputi, yaitu:

(a)    Penetrasi jati diri pendidikan IPS ke dalam primary structure, (b) Mata kuliah yang tidak begitu penting  penting disederhanakan dan menampilkan pendidikan global, (c) semua mata kuliah disiplin ilmu diperkuat sehingga setaraf dengan mata kuliah di universitas untuk mendukung primary structure, (d) diadakan mata kuliah yang berorientasi pada bisnis dan bahasa asing; (e) perlu ada monitoring yang intensif terhadap perkembangan pembangunan nasional, globalisasi sebagai bahan untuk memperkaya kurikulum FPIPS dengan sebagai bahan untuk memperkaya kurikulum FPIPS dengan pengetahuan fungsional (functional knowledge). Di tengah iklim globalisasi, pendidiakn IPS tetap sangat dibutuhkan, baik sebagai penopang identitas nasional, pemecahan masalah lokal, regional, nasional, dan global. Masalah akan selalu ada, dalam mengatasi segala kendala yang muncul diera globalisasi dibutuhkan keterlibatan semua pihak. Masalah yang ada dalam pendidikan IPS, baik dari kurikulum, pengembangan perguruan tinggi, kemampuan guru dalam pembelajaran, kebijakan pemerintah, peran masyarakat itu sendiri harus bekerja sinergis, karena hasil yang akan diperoleh, juga akan menjadi buah yang manis yang bisa dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat.

Continue Reading
Pengertian Ilmu Sosiologi

Pengertian Ilmu Sosiologi

Pengertian Ilmu Sosiologi -Apa yang dimaksud dengan sosiologi? Pengertian sosiologi adalah suatu bidang ilmu yang mempelajari mengenai manusia sebagai mahluk sosial dan interaksi antar manusia yang terjadi di dalam lingkungan masyarakat.

Definisi dalam sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang sifat, perilaku, dan perkembangan masyarakat. Jadi, yang dipelajari dalam sosiologi adalah perilaku sosial antara individu dengan individu, individu dengan kelompok, dan kelompok dengan kelompok.

Secara etimologis, kata “sosiologi” berasal dari bahasa Latin, yaitu Socius yang artinya kawan, dan Logos yang artinya ilmu pengetahuan. Maka dari itu kita dapat mendefinisikan sosiologi sebagai ilmu yang membahas mengenai kehidupan manusia sebagai mahluk sosial.

Seperti yang kita ketahui bahwa manusia merupakan mahluk sosial yang saling membutuhkan agar dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Artinya, setiap manusia di dalam suatu masyarakat memiliki peran masing-masing dan saling melengkapi.

Menurut pendapat Pitirim Sorokin, pengertian sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara beragam gejala sosial. Misalnya gejala ekonomi, gejala keluarga, dan gejala moral. Dia mengatakan bahwa sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala sosial dengan gejala non-sosial. Selain itu, Pitirim Sorokin juga mengatakan bahwa sosiologi adalah ilmu yang mempelajari ciri-ciri umum semua jenis gejala-gejala sosial lain.

Sifat Dasar Sosiologi

Dalam sebuah sosiologi memiliki beberapa sifat dasar yang membedakannya dengan bidang ilmu lainnya. Menurut R. Lawang (1989), adapun sifat dasar sosiologi adalah sebagai berikut:

Empiris, artinya sosiologi merupakan ilmu yang didasari oleh observasi (pengamatan) dan masuk akal, dimana hasilnya tidak bukan sesuatu yang bersifat spekulatif.

Teoretis, artinya dalam penyusunan abstraksi sosiologi dibuat berdasarkan observasi yang konkret di lapangan. Abstraksi disusun secara logis dan menjelaskan hubungan sebab-akibat sehingga menjadi sebuah teori.

Arti dari Komulatif sosiologi disusun berdasarkan teori-teori yang sudah ada, yang kemudian diperbaiki, diperluas, sehingga menguatkan teori-teori yang sudah ada.

Nonetis, artinya pembahasan masalah dalam sosiologi tidak mempersoalkan tentang baik atau buruknya masalah tersebut, namun lebih bertujuan untuk menjelaskan masalah secara mendalam.

Continue Reading
Ilmu Sosial Dekontruksi Indonesia

Ilmu Sosial Dekontruksi Indonesia

Ilmu Sosial Dekontruksi Indonesia -Perkembangan ilmu sosial Indonesia termasuk yang lambat bila dibandingkan perkembangan ilmu ini di negara-negara berkembang lainnya.

Pengaruh Barat atau Eropa sangatlah dominan dalam politik akademik dan tradisi riset ilmu-ilmu sosial Indonesia. Tingkat ketergantungan pada teori-teori sosial Eropa sangat tinggi, akibatnya proyek merumuskan diskursus alternatif ilmu sosial Indonesia mengalami “kemacetan”.

Proses merumuskan ilmu sosial alternatif terkendala banyak hal, setidaknya soal ketekunan dan kemandirian intelektual menjadi penyebab utamanya. Ilmu sosial alternatif secara sederhana dapat dimaknai sebagai ilmu yang membebaskan, ilmu sosial yang sesuai dengan corak masyarakat Indonesia atau ilmu sosial yang tidak terkolonialisasi.

Usaha menghadirkan ilmu sosial alternatif bagi penjelasaan masyarakat Indonesia yang religius (sekitar 88 persen Muslim, 12 persen sisanya Katolik, Protestan, Hindu, Budha, dan Kongucu) telah menjadi kegelisahan para intelektual Indonesia sejak pra kemerdekaan, ditandai perdebatan cerdas para intelektual kala itu, misalnya perdebatan antara Natsir dan Soekarno mengenai konstruksi masyarakat Indonesia, gagasan Tjokroaminoto dan Agus Salim mengenai sosialisme Islam, ataupun misi kemanusiaan yang diusung Muhammadiyah, Persis dan NU.

Dalam sejarah Indonesia modern, para ilmuwan sosial tetap menyuarakan mengenai pentingnya pribuminisasi ilmu sosial dengan mengusung misi utamanya yakni membangun tradisi akademik sendiri yang berbeda dengan tradisi ilmu-ilmu sosial di kawasan lain, khususnya Barat. Pada dimensi yang lain, para ilmuwan sosial Indonesia melupakan beberapa tokohnya dalam tradisi Islam seperti Ibn Khaldun, Ismail Raji Al-Faruqi, Ali Syariati, ataupun Kuntowijoyo dengan ilmu sosial profetik.

Macet Terbelenggu

Perkembangan teori-teori sosial Barat dalam beberapa dekade terakhir berlangsung begitu massif, bahkan buku-buku sosial yang ditulis oleh sarjana Barat diterjemahkan dan diterbitkan oleh berbagai penerbit terkemuka di Indonesia, buku-buku tersebut telah menjadi bacaan utama para mahasiswa Indonesia.

Perkembangan tersebut menurut Farid Alatas sebagai akibat langsung dari perkembangan teknologi informasi serta dorongan kuat untuk mengembangkan ilmu-ilmu sosial di Barat, akibat perkembangan itu dipandang sebagai fenomena Barat. Dimana ilmu sosial yang berkembang dan dipelajari di lembaga pendidikan (kampus) di Indonesia, termasuk juga negara-negara Dunia Ketiga merupakan ilmu sosial yang dihasilkan oleh sarjana Barat dari hasil pembacaan terhadap masyarakat mereka.

Kuatnya pengaruh ilmu sosial Barat tersebut lebih disebabkan masalah internal intelektual-akademisi Indonesia sendiri, mereka telah terpuaskan dengan meniru apa yang berkembang di Barat, bahkan intelektual Indonesia bekerja keras untuk menerapkan teknik yang dipelajari dari buku-buku yang ditulis oleh sarjana Amerika dan Eropa dalam menjelaskan dan persoalan empiris atas masalah yang kebanyakan dirumuskan oleh ilmuwan Barat.

Keterpesonaan intelektual-akademisi kita terhadap ilmu sosial Barat berimplikasi pada pemilihan isu dan masalah yang menjadi topik kajian. Keadaan itu terus berlangsung, bahkan setelah lebih dari satu abad ilmu-ilmu sosial berkembang di Nusantara, hingga kini belum ada teori-teori sosial yang kuat dan unggul yang dihasilkan oleh intelektual kita dalam rangka menjelaskan realitas sosial masyarakat secara memadai, kecuali yang dirumuskan oleh para Indonesianis yang meminati studi tentang masyarakat Indonesia.

Keadaan ini akibat rendahnya penghargaan sesama intelektual Indonesia dalam menghargai ide dan gagasan diantara mereka sendiri, atau tradisi kutip-mengutip karya yang dihasilkan oleh intelektual kita sendiri, sehingga ilmu sosial Indonesia tidak pernah mengalami perkembangan, bahkan mereka yang selesai belajar di Barat dengan sangat bangga dan hebat meniru-niru dan mengulang-ulang apa yang mereka pelajari di Barat, tidak muncul kesadaran kritis untuk merumuskan teori-teori sosial yang khas Indonesia.    

Tingginya penghargaan terhadap Barat tidak terlepas dari perasaan inferior dan juga akibat kondisi ekonomi bangsa yang masih bergantung pada Barat. Sebagian besar mereka yang menempuh pendidikan di Barat pada umumnya dibiayai oleh negara-negara Barat, akibatnya tingkat independensi menjadi lemah dan bahkan hilang.

Sejumlah riset (penelitian) yang dilakukan oleh para akademisi dan intelektual kita dibiayai oleh negara-negara Barat, dana untuk riset yang disediakan negara-negara maju jauh lebih memadai dari dana yang disediakan negara sendiri, prestise yang dilekatkan pada publikasi di jurnal Amerika, Inggris, Jerman, Perancis, dan Belanda misalnya, juga kualitas universitas Barat dan ketekunan para intelektual Barat melahirkan karya-karya yang bermutu menjadi semakin kita tingkat ketergantungan kita pada ilmu sosial Barat.

Ilmu-ilmu sosial Indonesia mengikuti pola pengembangan ilmu sosial Barat, bahkan menurut Alatas, antropologi Indonesia telah terhegemoni oleh diskursus kolonial, khususnya antropologi Amerika.

Sejumlah karya antropolog tentang masyarakat Indonesia justru dihasilkan sarjana Barat, untuk menyebut sarjana Barat yang paling produktif menulis tentang Indonesia dan apa yang mereka tulis menjadi sumber referensi sangat bermanfaat bagi orang-orang antropolog Indonesia diantaranya Clifford Geertz, Mitsuo Nakamura dan Robert W. Hefner.

Hanya saja, apa yang telah dirumuskan oleh para antropolog asing tersebut tidak secara serius dikembangkan antropolog Indonesia. Dimana bidang ini , kita memiliki sejumlah sarjana antropolog yang menonjol seperti karya-karya antropologi Koentjaraningrat dan Parsudi Suparlan.

Dengan begitu pula bidang-bidang yang lain, tingkat ketergantungan pada Barat masih tinggi, selain perasaan inferior, tingkat ketekunan serta problem ekonomi yang belum baik, negara sendiri belum maksimal menyediakan dana riset yang memadai. 

Tingkat ketergantungan intelektual bekas kolonial terhadap model Barat terus berlanjut, bahkan bangsa ini setelah lebih dari enam puluh tahun merdeka, belum mampu merumuskan KUHP yang terbebas dari pengaruh kolonial, bahkan sejumlah sarjana hukum kita merupakan produk dari negara yang pernah menjajahnya.

Continue Reading
Apa Gunanya Ilmu Sosial?

Apa Gunanya Ilmu Sosial?

Apa Gunanya Ilmu Sosial? -Terhubung dengan judul yang saya ambil, saya ingin mengatakan bahwa ingin mengubah pola pikir masyarakat luas yang ada di Indonesia ini.

Dari kaca pengalaman yang telah saya alami dan lihat sendiri, dapat dikatakan jika ilmu-ilmu di Universitas yang berbasis ilmu-ilmu sosial seperti sejarah, arkeologi, antropologi, filsafat dan masih banyak lainnya dianggap tidak menimbulkan dampak signifikan di dunia nyata. Sehingga kebanyakan yang berasal dari jurusan itu mengalami pelarian mencari pekerjaan-pekerjaan konvensial karena takutnya akan cap-cap dari lingkungan sosial sekitarnya.

Padahal setelah saya membaca buku Ian Hodder: Reading the Past, apa yang dapat ditimbulkan oleh ilmu-ilmu sosial ini sangat besar adanya. Ingat Karl Marx pencetus Marxisme yang kemudian kebanyakan pandangannya diambil menjadi ideologi oleh Rusia untuk revolusi kala itu, sebelumnya dia adalah seorang antropolog dan juga seorang ekonom. Apa yang Marx hasilkan itu ialah sebuah keputusan praktis yang mengubah dunia setelah kehidupannya. judi tembak ikan

Contoh lain lagi, yaitu seorang Pramoedya Ananta Toer dari bukunya Hoakiau di Indonesia yang memperlihatkan keminoritasan etnis cina di Indonesia saat itu, dan pandangan yang Pram ambil dari sejarah itu memperlihatkan betapa kejamnya manusia-manusia pribumi dapat lakukan kepada etnis itu, dan apa yang buat Pram itu berguna tapi entah mengapa malah karena buku itu ia dipenjarakan.

Buang Sampah Dapat Uang

Read more

Dan masih banyak contoh lagi tokoh-tokoh yang mengambil jalan kerja tak konvensional dengan memperhatikan sekitar dan masa lalu yang sudah-sudah untuk memajukan sosial budaya itu. Bahwa kita sampai bisa di titik ini sekarang ini, karena itu semua, dan sungguhlah guna sekali apabila banyak orang yang mau menghabiskan waktunya untuk ke jalan tersebut.

Ada hal lain lagi mengenai seorang penyampai yang tepat ke masyarakat. Teori evolusi Darwin yang telah memang terbuktikan keberadaan dan kebenarannya dari fosil-fosil maupun bukti alamiah morfologi diri kita sendiri ini yang berkembang dan bermutasi dari waktu ke waktu itu kadang masyarakat tidak tahu menahu asal dan muasal kabar-kabar informasi itu. Dan yang tersampaikan oleh mereka berasal dari penyampai-penyampai lain lagi di mana kadang sumber dan informasinya telah berbeda dan berubah arah.

Karena setelah saya baca buku Ian Hodder tersebut kesalahan-kesalahan itulah yang kadang menjadi penggerak ke arah rasisme dan dapat menjadi pertumpah darahan. Seperti doktrinasi Jerman di zaman Nazinya, mereka mendoktrin rakyatnya bahwa mereka adalah ras unggul Arya yang memiliki tempat tertinggi dalam pengkastaan sosial manusia. Pada akhirnya dapat dilihat dalam sejarah, kebanggaan Hitler itu membuat seluruh rakyat Jerman memiliki rasa chauvinisme tinggi.

Guna tersebut munculah lagi bahwa di dalam lingkaran masyarakat sendiri dibutuhkan orang-orang yang tahu-menahu masalah informasi-informasi yang dapat menyesatkan maupun membentuk pandangan masyarakat. Agar masyarakat tidak terjerumus ke arah digunakan oleh tokoh-tokoh tertentu yang bertujuan lain dan kadang itupun keburukan.

Sehingga apa yang beredar di dalam lingkaran masyarakat sendiri dapat sesuai dengan apa yang disampaikan malah mungkin masyarakat dapat ikut melakukan hal tersebut. Mungkin dirasa tidak penting jika masyarakat mengetahui mengenai manusia-manusia purba yang pernah mendiami wilayahnya.

Padahal, informasi-informasi tersebut dapat menutup mitos-mitos yang tidak benar atau malah dapat membenarkan mitos tersebut. Dan secara tidak sadar laku kita sebagai manusia terbentuk oleh pandangan dan pemikiran dan kedua hal tersebut terpengaruh juga oleh lingkungan, dan lingkungan itu berisi banyak variable yang jika boleh saya sebut sebagai informasi dan hal itu termasuk juga dongeng-dongen, mitos, legenda dan lain-lainnya.

Karena hal-hal tersebutlah yang membentuk budaya-budaya di sebuah wilayah, apa yang telah terjadi di wilayah itu, dan manusia-manusia di wilayah itu telah melakukan perombakan apa saja terhadap lingkungan tersebut. Sampai ke titik kita sekarang ini.

Ilmu sosial budaya yang mempelajari masa lalu itu mempelajari hal-hal ini, dan kadang apa yang dihasilkan bukan hanya sebagai bentuk untuk pemikiran dan pemahaman tetapi kadang dapat menjadi sebuah penentu sebuah keputusan. Sebagai contoh apabila sebuah daerah pernah terlanda sebuah bencana yang kemungkinan besar akan datang lagi di masa mendatang. Dari penelitian mengenai masa lalu itu dapatlah dipersiapkan sebuah keputusan yang dapat menjaga manusia-manusia disana survive atau selamat dari kemungkinan bencana yang ada.

Bahkan juga isu-isu  politik yang beredar juga kadang menggunakan senjata sebuah analisis budaya masa lalu yang dibelokkan dan juga dipilih yang dapat membakar sumbu panas yang sudah terpatri sejak sedari masa lalu. Karena kita tidak pernah lupa, dan dengan dongeng-dongeng dan obrolan-obrolan di manapun saja masa lalu itu teringat kembali. Dalam hal ini  yang kemudian dapat digunakan sebagai senjata untuk jadi isu menyerang seseorang dari sejarah ras dan mungkin sukunya.

Oleh karena itu saya sangat menyanjung sekali lembaga-lembaga yang bergerak dibidang kebudayaan, kemanusian maupun konservasi. Agar tidak saja kaum akademis yang mengetahui itu tetapi rombongan masyarakat disekitarnya dapat melihat bahwa sesungguhnya apa yang telah disebarkan secara sporadis itu kadang-kadang tidak benar adanya.

Diterakhir kali, di saat ini bentuk-bentuk ilmu lain juga memasukkan pemahaman mengenai ilmu sosial, Karena telah dapat ditelaah lagi bahwa semua ilmu sebenarnya saling berhubungan. Sebenarnya semua ilmu baik apa yang dianggap praktis maupun tidak praktis semuanya sama-sama memiliki tujuan untuk memajukan umat manusia. Jadi saat kembalinya kaum akademisi ke masyarakat pun ilmu yang bakal ia gunakan dapat berguna, dengan jalan yang ia pilih. Terima kasih.

Continue Reading
Ilmu Hukum Dan Ilmu Sosial

Ilmu Hukum Dan Ilmu Sosial

Ilmu Hukum Dan Ilmu Sosial -Ilmu hukum sebagai bagian dari ilmu sosial yang memfokuskan objek kajiannya pada masyarakat, kita pahami merupakan suatu sistem sosial, sehingga mempunyai banyak segi. Sehingga tidak tepat jika hanya memahami hukum sebagai satu bentuk peraturan perundang-undangan saja. Lebih dari itu, hukum di pandang dari ilmu sosialnya adalah suatu gejala sosial yang nyata lahir dari realita dalam kehidupan bermasyarakat.

Hukum di pandang sebagai suatu gejala yang nyata merupakan perwujudan dari kebutuhan masyarakat akan suatu ketertiban dan keteraturan dalam pergaulan hidup masyarakat. Hukum selain dipandang sebagai alat untuk mengendalikan masyarakat (control social), hukum juga berfungsi sebagai alat perubahan dan sebagai alat untuk mencapai keadilan substansial.

Hukum sebagai suatu tatanan tertib sosial mempunyai banyak dimensi sehingga hokum juga harus dikaji dalam tataran empiriknya. Karena ciri hokum tidak dapat dipahami tanpa ada kajian empiric mengenai hubungan-hubungan ketergantungan antara aspek-aspek ketertiban hokum yang bervariasi yang mengarahkan kepada kecenderungan ciri hukum tertentu.

Bahwa dalam kenyataannya, ketika kecenderungan hukum menjurus kepada penyalahgunaan aktivisme hukum, terkikisnya otoritas menyebabkan institusi hukum sebagai perwujudan riilnya menjadi tercemar dan ikut menyebabkan ketiadaan ketertiban sosial dan bekerja sebagai alat kekuasaan, maka akan sangat jelas kecenderungan hukum pada keberpihakannya pada kepentingan tertentu yang mengarah pada hukum represif.

Negara memiliki kekuasaan untuk mewujudkan keadilan sosial. sebagaimana yang tersirat dalam dasar hukum Negara Indonesia yaitu untuk mewujudkan kesejahteraan sosial (welfaarstaats).  Tetapi eksistensi kekuasaan disertai dengan paksaan yang mana sebagaian pihak harus dengan sukarela bekerjasama dalam sistem dan menerima peraturan-peraturannya. Peraturan yang diciptakan oleh penguasa sebagai patokan untuk warganya, hukum dipandang sebagai peraturan yang bersifat keras memaksa, sehingga perbedaan pendapat atau penentangan terhadap aturan penguasa diartikan sebagai pembangkangan kepada Negara. 

Masyarakat (warga) hanya berperan pasif sebagai subjek  pemberi legitimasi kekuasaan sekaligus objek dari pelaksanaan legitimasi tersebut. Sebab tujuan utama hukum dalam  tipe hukum represif adalah ketertiban. Ketertiban dipahami sebagai sesuatu yang problematik, tercipta berdasarkan harapan-harapan yang secara historis berubah, Negara yang dalam hal ini diwakilkan oleh pemerintah mempunyai legitimasi untuk menciptakan ketahanan sosial dan melaksanakan apa yang menjadi tujuan Negara yaitu kesejahteraan sosial dan tujuan dari hukum yaitu ketertiban. Sehingga kedudukan hukum pada dijadikan sebagai pelayan kekuasaan. Lembaga-lembaga kekuasaan Negara (legislative, eksekutif dan yudikatif) cenderung hanya sebagai alat untuk mencapai tujuan politik golongan tertentu yang mempunyai kekuasaan dan kekuaatan politik. tembak ikan online

Kekuasaan dan kekuatan yang semula dilegitimasikan oleh masyarakat (rakyat) sebagai pemegang kedaulatan tertinggi dalam suatu negara yang di dalamnya diberi batasan-batasan tertentu yang disebut dengan hukum, maka kecenderungan tipe hukumnya mengarah kepada hukum otonom. Ketika hukum ditempatkan sebagai alat legitimasi maka selayaknya institusi-institusi hokum haruslah “bebas interpensi”, karena hukum dipahami sebagai alat kontrol sosial baik untuk pemerintah selaku pelaksana legitimasi dan rakyat secara umum.

Negara yang diberikan kekuasaan oleh rakyat untuk menjalankan pemerintahan dengan hukum sebagai batasannya. Presiden sebagai pemegang kekuasaan eksekutif yang dipilih langsung oleh rakyat dibatasi oleh lembaga lembaga legislatif dalam setiap pengambilan kebijakan/keputusan Negara.

Tatanan hukum yang tercipta pada masa ini adalah hukum yang birokratis dimana tujuan hokum adalah keadilan procedural melalui lembaga-lembaga yang diberi wewenang oleh hukum itu sendiri. Tetapi dalam kenyataan hukumnya, Hukum tetap saja tidak selalu bisa “independen” jika dihadapkan kepada kepentingan-kepentingan politik. Dalam hal pengambilan kebijakan, masih ada interpensi dari kepentingan golongan tertentu.

Dalam rangka mewujudkan kepentingan umum demi tercapainya keadilan yang substasial, maka hukum bukan lagi dipandang sebagai alat untuk mengontrol masayarakat, tetapi hukum telah manjadi cita dan etika moral masyarakat itu sendiri. Hukum sebagai alat perekayasa sosial, hukum menjadi sarana melegitimasikan kekuasaan dalam mencapai tujuan yang substansial melaui institusi-institusi hukum dalam keterpaduannya menjalankan legitimasi kekuasaan dengan pengawasan langsung oleh masyarakat sebagai wujud partisipasinya.

Ciri hukum yang ada lebih cenderung kepada hukum responsive yang mengisyaratkan bahwa penegakan hukum tidak dapat dilakukan setengah-setengah. Menjalankan hukum tidak hanya menjalankan Undang-undang, tetapi harus memiliki kepekaan sosial. Hukum tidak hanya rules (logic & rules), tetapi juga ada logika-logika yang lain.

Bahwa memberlakukan jurisprudence saja tidak cukup, tetapi penegakan hukum harus diperkaya dengan ilmu-ilmu sosial. Dan ini merupakan tantangan bagi seluruh pihak yang terlibat dalam proses penegakan hukum, mulai dari polisi, jaksa, hakim, dan advokat untuk bisa membebaskan diri dari kungkungan hukum murni yang kaku dan analitis. Sudah waktunya para aparat penegak hukum mencari

landasan diberlakukannya keadilan sejati dari kenyataan-kenyataan sosial yang

terjadi di masyarakat. Penegakan hukum responsif sebagai cita hokum diharapkan bisa membantu memecahkan persoalan-persoalan yang terjadi di masyarakat. Tujuan hukum harus benar-benar untuk menyejahterakan masyarakat dalam kepentingan yang lebih besar, bukan untuk kepentingan kaum elite yang berkuasa.

Kompleksitas aspek-aspek yang saling keterkaitan satu dengan yang lain tersebut,  menjadi variable-variabel dalam menentukan ciri hukum. Oleh karenannya, untuk mengidentifikasi, mendiagnosis posisi hukum dalam masyarakat sebagai gejala yang nyata,  peran ilmu sosial menjadi dominan. Terlepas apakah dominasi akan mengarah kepada satu kecenderungan hukum, tetapi dengan menganalisis kencenderungan akan memberikan setidaknya penjelasan mengenai kenyataan hukum yang berpengaruh pada hukum yang akan diterapkan selanjutnya.

Continue Reading
Ilmu Sosial dasar dalam kehidupan sehari-hari

Ilmu Sosial dasar dalam kehidupan sehari-hari

Ilmu Sosial dasar dalam kehidupan sehari-hari -Ilmu pengetahuan sosial adalah pengetahuan yang menelaah masalah-masalah sosial, khususnya yang diwujudkan oleh masyarakat Indonesia dengan menggunakan pengertian-pengertian (fakta, konsep, teori) yang berasal dari berbagai bidang pengetahuan keahlian dalam lapangan ilmu-ilmu social seperti : sejarah,ekonomi, geografi, sosial, sosiologi, antropologi, psikologi sosial.

 Tujuan :

Sebagai salah satu dari mata kuliah dasar umum. Ilmu Sosial  mempunyai tujuan pembinaan mahasiswa agar :

a.    Memahami dan menyadari adanya kenyataan-kenyataan sosial dan maslah-masalah sosial  yang ada di dalam masyarakat.

b.    Peka terhadap masalah-masalah sosial dan tanggap untuk ikut serta dalam usaha-usaha menanggulanginya.

c.    Menyadari setiap masalh sosial yang timbul dala masyarakat selalu bersifat kompleks dan hanya mendekatinya mempelajarinya secara kritis dan interdisipliner.

d.    Dalam memahami jalan pikiran para ahli dalam bidang ilmu pengetahuan lain dan dapat berkomunikasi dengan mereka dalam rangka penanggulangan masalah sosial yang timbul dalam masyarakat.

Contoh Masalah Sosial Masyarakat di Indonesia

Indonesia adalah negara yang mempunyai penduduk sangat padat terutama di kota-kota besar. Dengan jumplah penduduk yang sangat padat, membuat Indonesia banyak mengalami masalah sosial. Masalah sosial itu sendiri dirumuskan atau dinyatakan oleh suatu entitas yang berpengaruh yang mengancam nilai-nilai suatu masyarakat sehingga berdampak kepada sebagian besar anggota masyarakat dan kondisi itu diharapkan dapat diatasi melalui kegiatan bersama.

Misalnya saja Kemiskinan, Pendidikan dan kejahatan. Tak hanya itu, Masalah lain yang paling banyak di indonesia juga ada seperti Banyaknya pengangguran dan kurangnya keadilan untuk masyarakat terutama masyarakat kecil. bukan menjadi rahasia lagi, Indonesia memiliki catatan hukum yang jelek.

Kadang yang salah terlihat benar dan yang benar bisa terlihat salah. Kesenjangan kadang juga timbul antara si kaya dan si miskin. Dan berikut ini sedikit Contoh Masalah sosial yang ada di masyarakat Indonesia :

1.    Kemiskinan

Kemiskinan adalah keadaan dimana terjadi ketidakmampuan untuk memenuhi kebutuhan dasar seperti makanan , pakaian , tempat berlindung, pendidikan, dan kesehatan. Tingkat kemiskinan di indonesia terjadi bukan hanya di daerah pelosok saja, tetapi juga terjadi di daerah perkotaan yang konon menjanjikan banyak kemewahan.  Hal ini bisa terjadi  karena banyak faktor, dan diantaranya adalah masalah pendidikan yang belum bisa semua masyarakat indonesia rasakan. Akan tetapi menurut survai, Kemiskinan di indonesia semakin berkurang .

2.  Pendidikan

Indonesia termasuk negara yang tingkat pendidikannya cukup rendah di dunia. Banyak sekali anak-anak yang harusnya sekolah, mereka sibuk membantu orang tuanya untuk bekerja mencari nafkah.  Pastinya mereka (anak-anak indonesia) ingin merasakan sekolah seperti anak-anak yang lain. akan tetapi keadaan perekonomian orang tua yang kurang mampu membuat mereka mengubur keinginan tersebut. Meskipun pemerintah telah mengucurkan dana BOS, tetapi pada kenyataannya masih banyak anak-anak dijalanan ketika jam sekolah. tembak ikan

3.   Kejahatan

 Indonesia memiliki tingkat kriminalitas yang tinggi, apalagi di daerah kota besar. Suatu kejahatan yang dilakukan juga beragam, dari segi motif dan caranya. Tapi paling banyak yang terjadi adalah kejahatan yang timbul karena faktor ekonomi. Hal ini bisa saja terjadi bukan hanya pada orang yang kurang terpelajar, akan tetapi orang yang terpelajarpun juga kadang masuk dalam daftar orang yang melakukan tindakan kriminal. misalnya saja pemalakan, tawuran dsb. Kita sebagai masyarakt bisa lihat di acara televisi yang setiap hari pasti ada tayangan kriminal yang terjadi entah itu di ibu kota atau di daerah.

4.   Pengangguran

Suatu Pengangguran adalah masalah serius yang dihadapi indonesia sejak beberapa tahun yang lalu. Jumplah penduduk yang semakin banyak tak diimbangi dengan jumplah lapangan kerja yang banyak pula, sehingga terjadi banyak pengangguran.  Pengangguran juga bertambah seiring kebiasaan masyarakat yang datang dari daerah memadati ibu kota. Terkadang mereka datang dengan modal nekat tanpa ketrampilan khusus sehingga di kota mereka tak punya kerjaan. Sebenarnya lapangan pekerjaan bisa kita ciptakan sendiri tanpa harus pergi ke ibukota.

5.  Keadilan

Suatu Keadilan adalah kondisi kebenaran ideal secara moral mengenai sesuatu hal, baik menyangkut benda atau orang. Menurut teori pada umumnya, keadilan memiliki tingkat kepentingan yang besar.  John Rawls, filsuf Amerika Serikat yang dianggap salah satu filsuf politik terkemuka abad ke-20, menyatakan bahwa “Keadilan adalah kelebihan (virtue) pertama dari institusi sosial, sebagaimana halnya kebenaran pada sistem pemikiran” [1]. Akan tetapi menurut kebanyakan teori juga, keadilan belum lagi tercapai: “Kita tidak hidup di dunia yang adil” [2]. Pada umunya banyak orang percaya bahwa ketidakadilan harus dilawan dan dihukum, dan banyak gerakan sosial dan politis di seluruh dunia yang berjuang menegakkan keadilan.

Continue Reading
”Aspek-aspek Serta Cabang dari Ilmu Alam Dan Ilmu Sosial”

”Aspek-aspek Serta Cabang dari Ilmu Alam Dan Ilmu Sosial”

”Aspek-aspek Serta Cabang dari Ilmu Alam Dan Ilmu Sosial” -Mempelajari Ilmu alam adalah rumpun ilmu dimana obyeknya adalah benda-benda alam dengan hukum-hukum yang pasti dan umum, berlaku kapan pun dimana pun. Ilmu-ilmu alam mempelajari dunia fisik yang relatif tetap dan mudah dikontrol. Obyek-obyek penelaahan ilmu-ilmu alam dapat dikatakan tak pernah mengalami perubahan baik dalam perspektif waktu maupun tempat. Ilmu alam mempelajari aspek-aspek fisik & nonmanusia tentang Bumi dan alam sekitarnya.

 Ilmu-ilmu alam membentuk landasan bagi ilmu terapan, yang keduanya dibedakan dari ilmu sosial, humaniora, teologi, dan seni.Sebuah batuan yang menjadi obyek penelaahan kita tetapa merupakan batuan yang mempunyai karakteristik yang sama dimana dan kapan pun juga. Hal ini sangat berlainan keadaannya dengan manusia yang menjadi obyek penelaahan ilmu-ilmu sosial. Manusia mempunyai satu karakteristik yang unik yang membedakan dia dari wujud yang lain. Ia mempunyai kemampuan untuk belajar dan dan disebabkan oleh faktor belajar itu dia mengembangkan kebudayaan yang terus berubah dalam kuru zaman.

Setiap manusia memiliki karakteristik yang tidak hanya bervariasi dari waktu ke waktu tetapi juga dari satu tempat ke tempat lain sesuai dengan kebudayaan yang berhasil dikembangkannya. Cabang-cabang utama dari ilmu alam adalah:

* Astronomi * Biologi * Ekologi * Fisika * Geologi * Geografi fisik berbasis ilmu * Ilmu bumi * Kimia Dibandingkan dengan ilmu pengetahuan alam yang sudah mengalami perkembangan yang sangat pesat, ilmu-ilmu sosial agak tertinggal di belakang. Jika diketahui lmu sosial memiliki aspek-aspek masyarakat secara subjektif, inter-subjektif, dan objektif atau struktural, sebelumnya dianggap kurang ilmiah bila dibanding dengan ilmu alam. ilmu sosial adalah ilmu tentang perilaku kehidupan makhluk hidup yag bermasyarakat. daftar joker123

Dan yang termasuk kedalam bagian ilmu sosial itu seperti sosiologi,antropologi,psikologi politik,dll. Cabang-cabang utama dari ilmu sosial adalah: * Antropologi, yang mempelajari tentang budaya masyarakat suatu etnis tertentu * Ekonomi, yang mempelajari produksi dan pembagian kekayaan dalam masyarakat * Geografi, yang mempelajari lokasi dan variasi keruangan atas fenomena fisik dan manusia di atas permukaan bumi * Hukum, yang mempelajari sistem aturan yang telah dilembagakan * Linguistik, yang mempelajari aspek kognitif dan sosial dari bahasa * Pendidikan, yang mempelajari masalah yang berkaitan dengan belajar, pembelajaran, serta pembentukan karakter dan moral * Politik, yang mempelajari pemerintahan sekelompok manusia (termasuk negara) * Psikologi, yang mempelajari tingkah laku dan proses mental * Sejarah, yang mempelajari masa lalu yang berhubungan dengan umat manusia * Sosiologi, yang mempelajari masyarakat dan hubungan antar manusia di dalamnya

Continue Reading